Ready for MPASI :)

Wah, nggak berasa 2 hari lagi umur Abi 6 bulan dan itu tandanya menuju MPASI. Sebagai Ibu baru, sejujurnya deg-degan deh. Dipikiran tuh muncul pertanyaan-pertanyaan, nanti Abi lahap nggak ya makannya? Abi doyannya makan apa ya? Menu MPASI dari hari ke hari apa ya?

Nah, sebelum mulai MPASI ini, aku udah konsul sama dokter anaknya Abi. Dokter Utami bilang, buah pertama yang sebaiknya diberikan ke bayi yang mau mulai makan adalah alpukat karena alpukat merupakan buah yang cukup padat teksturnya. Kasih alpukat di beberapa hari yang sama.

Dokter Utami mengingatkan, untuk makan buah ini banyak sekali yang membuatnya dengan mencampur ASI. Ini tidak perlu dilakukan πŸ™‚ Banyak nih yang suka salah persepsi, dianggepnya ASI itu seperti minuman jadi sering dicampurkan ke buah-buah. ASI itu juga makanan, hanya saja makanan berbentuk cair.

Dokter Utami sih menyarankan untuk nggak kasih buah-buahan yang aneh dulu, misalnya kaya buah Naga. Diawal-awal belajar makan, sebaiknya bayi nggak usah dikasi makanan hasil eksperimen Ibunya hehe πŸ™‚

Untuk persiapan peralatannya sih, juga belum terlalu heboh karena kan belum makan bubur tim gitu. Jadi, paling aku hanya prepare piring, sendok, gelas, saringan, blender, dan botol dot.

Kira-kira gambaran MPASI untuk usia 6-6,5 bulan kaya gini nih :

06.00 ASI

09.00 Bubur ASI

11.00 Buah

13.00 ASI

15.00 Jus Sayur/Biskuit Bayi

17.00 ASI

20.00 ASI

Bubur ASI itu apa sih? Bubur ASI itu adalah bubur yang dibuat dari beras juga, lalu ditambah ASI.

Nah, aku sempet tanya nih ke dokter Utami, kenapa sih nggak pake bubur bayi yang dijual di pasaran aja, karena kan lebih simpel. Tapi, dokter Utami menyarankan untuk membuat sendiri supaya lebih alami.

Ini nih cara bikin bubur ASI :

2-3 sendok makan beras merah/beras putih (better yang organic)

4 sendok air putih

40-50ml ASIP

Cara Membuatnya :

-Beras merah/putih dicuci sampai bersih, lalu dikeringkan.

-Blender kering beras tersebut hingga menjadi tepung beras

-Masak tepung beras dengan air putih beberapa menit saja.

-Setelah agak dingin, baru campurkan ASI

Mencampur ASI saat panci diatas api bukan hal yang tepat lho. Karena, ASI ini kandungan zat-zatnya sebagian akan hilang, sayang kan?

Setelah makan buah, makan bubur ASI, ataupun makan jus sayur, berikan air putih untuk bayi ya, bukan ASI. Biar bayi kita terbiasa dengan air putih

Oiya, belakangan ini lagi tren banget metode makan BLW (Bab Led Weaning), katanya sih buah dipotong-potong agar bisa digenggam si bayi. Lalu, bayi akan memegang makanannya sendiri dan mencoba mencicipi rasa makanannya. Aku pribadi sih, nggak terlalu berani untuk mengaplikasikan metode ini untuk Abi. Soalnya, aku trauma banget dengan kejadian Abi yang tersedak. Sekarang ini tuh, Abi udah punya gigi di bawah. Takutnya, dia sudah mampu menggigit makanannya dengan potongan agak besar, lalu kesedak 😦 Awal-awal gini, aku lebih milih makanan yang lembut dulu deh.

Hmmm, jadi nggak sabar deh menanti Abi MPASI, wish me luck!

XOXO,

Icha

 

 

 

 

Membawa Bayi Naik Pesawat? Nggak Masalah! :)

Membawa bayi berdua aja naik pesawat sangat merepotkan? Kalau buat aku sih nggak! πŸ™‚

Aku share sedikit ya cerita pertama kali Abi naik pesawat.

Babanya Abi kerjanya pindah-pindah, sekarang ini penempatan di Batam. Biasanya Baba pulang paling nggak sebulan sekali. Nah, bulan November lalu kebetulan karena baru pindah ke Batam, Baba nggak bisa pulang.

Waktu itu Abi umurnya baru sekitar 3 bulan lebih. Aku kepikiran bawa Abi ke Batam karena mikir kasian Babanya yang kangen sama Abi dan Abi juga pasti kangen sama Babanya.

Setelah konsultasi sama dokter anaknya Abi, dia bilang nggak masalah untuk bawa bayi naik pesawat, bahkan dari bayi sebulan pun sebenarnya udah gapapa dibawa naik pesawat.

Hanya ada 1 tips penting untuk membawa bayi naik pesawat, pas mau take off dan landing bayi harus dalam kondisi menyusu. Tujuannya supaya kupingnya nggak sakit.

Aku berangkat bener-bener berdua aja sama Abi loh, agak nekat sih! He he he.. Kita berduaΒ  dianter neneknya Abi dan pengasuhnya Abi.

20151120_145618

Aku pake gendongan ergo baby supaya nyaman dan mudah menggunakannya. Soalnya, kan nggak mungkin bawa stroller karena udah bawa tas bayi plus koper.

20151121_105600

Pas mau berangkat dari Bandara Soekarno Hatta menuju Bandara Hang Nadim, aku yang gendong bayi nggak dapet prioritas buat masuk pesawat duluan. Alhasil, tetap ngantri sama penumpang lainnya.

Tapi di pesawat, aku udah booking kursi paling depan supaya lega kan. Kebetulan hari itu pesawat nggak full. Bahkan, kursi samping aku kosong.

Persiapan mau take off, aku ambil nursing apron dan meletakan Abi di posisi menyusui. Take off pun mulus tanpa kerewalan dari Abi πŸ™‚

Di pesawat Abi malah nggak mau bobo. Mungkin dia penasaran sama suara gerungan mesin pesawat, aku liatin ke kaca, dia heboh liat-liat.

20151120_164240

Terus, dipesawat malah ketawa dan teriak-teriak heboh sendiri. Karena pesawat juga nggak begitu rame, pramugara dan pramugarinya malah ngerubutin Abi dan Abi tambah heboh. Hahahaa *anakku dikerubutin makin rame makin happy dia

Pas mau landing aku juga siap posisi menyusui dannnnn…. Abi ternyata pup! Hahaha.. Cuma karena mau landing jadi udah nggak boleh ke restroom. Untungnya, Abi nggak rewel meskipun nggak langsung diganti pampersnya.

Landing ini pun berhasil lagi mulus tanpa rewel. Dan kami pun sukses ketemu Baba yang udah menanti di bandara, yey! πŸ™‚

Ini sedikit foto kami di Batam πŸ˜€

Nggak lama sih di Batam berangkat Jumat sore, pulang Minggu malem, lumayan lah buat ngobatin kangen hehe..

Tiba saatnya harus kembali ke Jakarta 😦  Di Bandara Hang Nadim, aku mau check in barang, Abi yang digendong Babanya nangis kejer banget. Abi kayanya capek banget plus ngantuk plus panas, jadi dia cranky banget. Aku langsung nitip koper ke petugas lari keluar dan Babanya akhirnya Baba yang check in barang.

Pas aku gendong, Abi langsung tidur. Bener-bener cape dia. Kali ini aku diprioritas masuk ke pesawat dan kembali memilih bangku depan.

Di pesawat Abi sempet ngerengek karena aus, akhirnya aku susuin ehh abis itu tidur. Pas mau take off dia tidur dong. Aku bangunin buat disusuin dia nggak mau malah marah.

Kali ini sepanjang perjalanan dia bobo aja. Bahkan, saat mau landing dia tetep bobo. Dibangunin pun nggak mau. Sampai Bandara Soekarno Hatta, kakek dan neneknya Abi udah jemput dan Abi masih tetap bobo.

20151122_193801

Begitu sampe dirumah, baru deh melek. Tapi, disusuin lagi lanjooot tidur lagi sampe pagi. Luar biasaaaahh….

Terus aku sempet konsul sama dokter Utami masalah nggak pas pulang take off dan landing nggak disusuin karena anaknya tidur. Dokter Utami bilang gini, “Ya kalau anak kamu tidur ya biarin aja nggak usah dibangunin. Itu tandanya dia nyaman-nyaman aja.” fuiiiihhh….! Jadi tenang deh.

Kalau gitu, si anak soleh ini bisa lagi diajak kemana-mana. Asyiiiikk… Ready for the next trip, Bi? Kamu harus tau betapa indahnya dunia ini :))

XOXO,

Icha

Persiapan Stok ASI Sebelum Kembali Bekerja

Breastfeeding Journey :D

Aku mau sharing aja nih. Sebagai newbie di dunia per-ibu-an ternyata aku bener-bener harus belajar banyak.

Dulu aku gagal IMD setelah ngelahirin Abi, kata dokternya sih Abi agak kesulitan nyari puting aku karena puting aku pendek. Sedangkan, Abi nggak bisa dibiarin terlalu lama di ruang operasi karena ruangannya dingin banget. Nah hari ketiga di RS, berikutnya muncul masalah baru karena puting aku pendek ini Abi agak kesulitan nyedot dari PD, padahal saat itu ASI aku udah keluar cukup lumayan.

Abi nggak berhasil-berhasil nyusu langsung dan bikin aku nyaris frustasi, sehingga lebih sering di pompa terus dikasi pake sendok atau cup feeder sama suster. Sedih? Pasti! Gimanapun pengennya kan skin to skin.

Akhirnya, pas mau pulang dari RS, salah satu suster ngasih ide buat pake nipple shield atau penyambung puting. Membantu nggak? Banget! Waktu itu gue mikir daripada Abi nggak minum ASI apapun caranya aku usahain lah. Abi keliatan udah mulai nyaman pake nipple shield bahkan sampe tumpah-tumpah tuh ASI beleberan kemana-mana.

Terus, hari ke-11 Abi lahir, dia jadi kuning terpaksa harus disinar 24jam di RS. Gue pun harus mompa dan ASI-nya dikasih pake botol.(cerita-nya ada di postingan aku sebelum ini)

Terus jelang sebulan usianya, Abi kesedak ASI 😦 Produksi ASI aku Alhamdulillah memang lumayan dan dia minumnya luar biasa dahsyat. Kadang aku pompa 110ml pun dia abis, ternyata itu over feeding. Untuk baby new born kaya Abi belum butuh ASI sebanyak itu.

Penggunaan botol dan nipple shield bisa jadi salah satu penyebab Abi kesedak karena kan alirannya ga bisa kita pantau bisaΒ  jadi deres banget kan. Ngeri banget deh liat Abi kesedak sampe sulit bernafas dan agak biru, dia harus dilariin ke UGD.

Hancur banget hati aku, anak aku harus di suction buat ngeluarin susu-nya itu. Mana penangannya bukan di RS buat ibu dan anak jadi kata dokternya harus di rontgen sama diambil darah. Katanya susunya masuk ke paru lah, harus di observasi 24 jam lah. Ahhh, bikin stress….!

CobaΒ  bayangin, anak bayi kan masih susah dicari pembuluh darahnya, terus Abi diambil darah udah ditusuk tapi nggak kena, mau marah nggak sih?

Akhirnya, aku putuskan memindahkan Abi ke RSIA tempat dia lahir. Kondisinya Abi pas dibawa ke RSIA sudah sangat baik. Dokter jaganya bahkan bilang, kalau tersedaknya ini nggak mungkin sampai ke paru-paru karena kalau sampe paru, pasti sampai saat itu masih sesak. Tapi, saat itu aku minta dokter supaya Abi dirawat aja, untuk di observasi lebih lanjut.

20150831_093006.jpg

Di RSIA tempat lahir Abi,Β  ketemu konselor laktasi yang nyaranin akuΒ  nggak pake lagi nipple shield lagi.Gimana pun menyusui secara langsung tanpa ada alat bantu jauh lebih meningkatkan bonding time ibu dan anak.

Abi mau ternyata nyusu langsung, tapi harus setengah maksa plus dia nangis kejer terus karena mungkin nyusu langsung ga semudah dia nyusu pake nipple shield atau botol yang alirannya dpt dengan mudah keluar.

IMG-20150831-WA0008.jpg

Begitu pulang ke rumah, muncul masalah baru lagi Abi jadi bingung puting. Anaknya yg nggak biasanya rewel jadi rewel, terus gelisah, terus kalo tidur sebentar-sebentar bangun, bikin jadi serba salah deh 😦

Setelah kejadian ini itu, aku nggak mau itu terulang lagi. Tante aku rekomendasiin untuk ketemu ahli laktasi yang katanya top banget, namanya dr. Utami Roesli. Dokter Utami ini adalah dokter anak yang concern banget sama masalah ASI. Jadwalnya dia padat merayap banget, tapi rezekinya Abi deh tiba-tiba ada yg cancel jadi Abi bisa langsung konsultasi.

Tiga jam belajar laktasi sama dokter Utami, dia ngajarin teknik menyusui sampe serba serbi menyusui detail banget.Pas di dokter Utami, Abi bisa menyusui dengan lancar. Sejujurnya, pas perjalanan pulang agak pesimis sih, bisa nggak ya nyusunya. Dannnnn… Berhasil !!! Alhamdulillah ya Allah, jadi lebih tenang karena Abi-nya pun lebih tenang.

Dulu aku selalu berpikir, ah nyusuin bisa lah, anak itu pasti udah ada naluri untuk bisa nyusu langsung dari ibunya, liat aja ibu-ibu yang dgn mudah nyusuin di kendaraan umum atau tempat umum. Tapi ternyata, gue salah besar. Kegiatan laktasi kegiatan yang sama sekali nggak bisa diremehin. Buat moms yang lagi hamil atau baru-baru breastfeeding nggak ada salahnya deh set appoinment ketemu dr. Utami Roesli paling nggak sekali. Nggak bakalan nyesel! Happy breastfeeding πŸ™‚

Abi take a picture sama dokter Utami dulu ahhh πŸ˜€

IMG-20151023-WA0002

Oh iya, sampai sekarang Abi dokter anaknya pun dokter Utami loh. Soalnya, Ibu Abi takjub banget, waktu itu nyoba imunisasi di dokter Utami, Abi nggak nangis sama sekali. Udah gitu, dokter Utami itu komunikatif banget dan siap banget ngejawab list pertanyaan Ibu Abi hehe. Tau sendiri kan, Ibu Abi kan super cerewet ha ha ha…Β  Nah ini juga yang nggak kalah penting, dokter Utami siap diganggu diluar jam prakteknya setiap di-SMS jawabnya cepet banget. Huaahhh pokoknya favorit Abi dan Ibu dehh…! :))

XOXO,

Icha

 

 

 

Kenapa Bayi Menjadi Kuning?

Setelah 5hari 4malam di rumah sakit, akhirnya Ibu dan Abi boleh pulang, horeee! Dokter Anak bilang, bilirubin Abi saat itu masih terbilang aman, yaitu 9,6 mg/dL. Memang sedikit kuning di beberapa bagian, tapi dokter bilang itu hal yang wajar.

IMG-20150805-WA0012

Di rumah, sebenernya aku tiap hari selalu menjemur Abi. Jemurnya di stroller dan bajunya juga nggak aku buka. Jemurnya pun nggak pernah lama-lama karena Abi nangis kalau dijemur lama-lama. Yaa, jadi nggak maksimal gitu…

Di usia ke-9 hari aku agak ngerasa bawah mata dan bola mata Abi agak kuning. Tapi aku coba lihat perkembangannya beberapa hari ke depan, siapa tahu dengan pemberian ASI eksklusif kuningnya hilang.

Hari ke-11 dibarengin dengan puputnya pusar Abi, kuningnya semakin parah. Bahkan, hampir ke seluruh tubuhnya. Terutama di badan, punggung, bawah mata, dan bola mata. Ditambah dia kelihatan agak lemas. Setahuku, bayi mengalami kuning beberapa 2-3 hari setelah kelahirannya, ini Abi sudah di hari ke 11. Hari itu juga, Abi langsung kubawa ke UGD RSIA tempat dia dilahirkan karena aku mikirnya rekam medis Abi sudah jelas ada disana. Begitu di UGD, dokter jaga langsung meminta persetujuanku agar Abi dapat diambil darah untuk tes bilirubin. Melihat anak diambil darah bener-bener nggak tega, untungnya anakku nggak nangis. Hasil pemeriksaan menyatakan bilirubin Abi menjadi 16 mg/dL. Abi harus langsung di fototerapi. Aku pun ikut menginap karena harus memberikan ASI eksklusif.

Aku bertanya pada dokter apa penyebab bayi mengalami kuning. Dokter anak Abi bilang kalau asupan ASI Abi masih kurang. “Dalam 11 hari kenaikan berat badannya hanya sekitar 40 ons,” ujar dokter. Abi memang agak sedikit kesulitan menyusui. Dia bisa menyusui hanya dengan nipple shield (penyambung puting).Β  Soal menyusui ini aku ceritakan di postingan yang berbeda ya :)) Apa itu yang membuatnya kekurangan asupan ASI? Sejujurnya aku bingung karena saat Abi menyusu aku mendengar suara glek glek glek, apa ternyata itu masih belum maksimal?

Tapi, dokter lain bilang, bayi menjadi kuning karena kurang dijemur. Itu mungkin juga. Di rumah, sebenernya aku tiap hari selalu menjemur Abi. Jemurnya di stroller dan bajunya nggak aku buka. Jemurnya pun nggak pernah lama-lama karena Abi nangis kalau dijemur lama-lama.

Bilirubin ini seharusnya di proses oleh hati kemudian akan terbuang bersama feses. Namun, hati pada bayi new born memang belum berfungsi sempurna. Makanya, kasus sakit kuning pada bayi seperti ini adalah hal yang sering terjadi.

Abi pun di fototerapi selama 24 jam dengan sinar biru. Supaya penyinara. Efektif aku memompa ASI dan Abi diberikan minum melalui dot. Sebenernya, bayi mengalami kuning adalah hal biasa dan dapat ditangani, tapi aku sebagai Ibu apalagi Ibu baru cukup panik dan agak sedih melihat anakku harus disinar.

Setelah 24 jam, Alhamdulillah bilirubin Abi turun dan diperbolehkan pulang ke rumah. Entah mana yang benar sakit kuning ini disebabkan apa, yang pasti aku bertekad untuk rajin menjemurnya dengan benar, seluruh bajunya harus dibuka supaya kena matahari jam 7-8 pagi dengan sempurna. Aku pun bertekad memberikan ASI semaksimal-maksimalnya. Dan nggak berhenti menyemangati diriku sendiri, ganbatte!!

20150816_073516.jpg

XOXO,

Icha

Sharing My Best Moment :)

Icha