Membawa Bayi Naik Pesawat? Nggak Masalah! :)

Membawa bayi berdua aja naik pesawat sangat merepotkan? Kalau buat aku sih nggak! πŸ™‚

Aku share sedikit ya cerita pertama kali Abi naik pesawat.

Babanya Abi kerjanya pindah-pindah, sekarang ini penempatan di Batam. Biasanya Baba pulang paling nggak sebulan sekali. Nah, bulan November lalu kebetulan karena baru pindah ke Batam, Baba nggak bisa pulang.

Waktu itu Abi umurnya baru sekitar 3 bulan lebih. Aku kepikiran bawa Abi ke Batam karena mikir kasian Babanya yang kangen sama Abi dan Abi juga pasti kangen sama Babanya.

Setelah konsultasi sama dokter anaknya Abi, dia bilang nggak masalah untuk bawa bayi naik pesawat, bahkan dari bayi sebulan pun sebenarnya udah gapapa dibawa naik pesawat.

Hanya ada 1 tips penting untuk membawa bayi naik pesawat, pas mau take off dan landing bayi harus dalam kondisi menyusu. Tujuannya supaya kupingnya nggak sakit.

Aku berangkat bener-bener berdua aja sama Abi loh, agak nekat sih! He he he.. Kita berduaΒ  dianter neneknya Abi dan pengasuhnya Abi.

20151120_145618

Aku pake gendongan ergo baby supaya nyaman dan mudah menggunakannya. Soalnya, kan nggak mungkin bawa stroller karena udah bawa tas bayi plus koper.

20151121_105600

Pas mau berangkat dari Bandara Soekarno Hatta menuju Bandara Hang Nadim, aku yang gendong bayi nggak dapet prioritas buat masuk pesawat duluan. Alhasil, tetap ngantri sama penumpang lainnya.

Tapi di pesawat, aku udah booking kursi paling depan supaya lega kan. Kebetulan hari itu pesawat nggak full. Bahkan, kursi samping aku kosong.

Persiapan mau take off, aku ambil nursing apron dan meletakan Abi di posisi menyusui. Take off pun mulus tanpa kerewalan dari Abi πŸ™‚

Di pesawat Abi malah nggak mau bobo. Mungkin dia penasaran sama suara gerungan mesin pesawat, aku liatin ke kaca, dia heboh liat-liat.

20151120_164240

Terus, dipesawat malah ketawa dan teriak-teriak heboh sendiri. Karena pesawat juga nggak begitu rame, pramugara dan pramugarinya malah ngerubutin Abi dan Abi tambah heboh. Hahahaa *anakku dikerubutin makin rame makin happy dia

Pas mau landing aku juga siap posisi menyusui dannnnn…. Abi ternyata pup! Hahaha.. Cuma karena mau landing jadi udah nggak boleh ke restroom. Untungnya, Abi nggak rewel meskipun nggak langsung diganti pampersnya.

Landing ini pun berhasil lagi mulus tanpa rewel. Dan kami pun sukses ketemu Baba yang udah menanti di bandara, yey! πŸ™‚

Ini sedikit foto kami di Batam πŸ˜€

Nggak lama sih di Batam berangkat Jumat sore, pulang Minggu malem, lumayan lah buat ngobatin kangen hehe..

Tiba saatnya harus kembali ke Jakarta 😦  Di Bandara Hang Nadim, aku mau check in barang, Abi yang digendong Babanya nangis kejer banget. Abi kayanya capek banget plus ngantuk plus panas, jadi dia cranky banget. Aku langsung nitip koper ke petugas lari keluar dan Babanya akhirnya Baba yang check in barang.

Pas aku gendong, Abi langsung tidur. Bener-bener cape dia. Kali ini aku diprioritas masuk ke pesawat dan kembali memilih bangku depan.

Di pesawat Abi sempet ngerengek karena aus, akhirnya aku susuin ehh abis itu tidur. Pas mau take off dia tidur dong. Aku bangunin buat disusuin dia nggak mau malah marah.

Kali ini sepanjang perjalanan dia bobo aja. Bahkan, saat mau landing dia tetep bobo. Dibangunin pun nggak mau. Sampai Bandara Soekarno Hatta, kakek dan neneknya Abi udah jemput dan Abi masih tetap bobo.

20151122_193801

Begitu sampe dirumah, baru deh melek. Tapi, disusuin lagi lanjooot tidur lagi sampe pagi. Luar biasaaaahh….

Terus aku sempet konsul sama dokter Utami masalah nggak pas pulang take off dan landing nggak disusuin karena anaknya tidur. Dokter Utami bilang gini, “Ya kalau anak kamu tidur ya biarin aja nggak usah dibangunin. Itu tandanya dia nyaman-nyaman aja.” fuiiiihhh….! Jadi tenang deh.

Kalau gitu, si anak soleh ini bisa lagi diajak kemana-mana. Asyiiiikk… Ready for the next trip, Bi? Kamu harus tau betapa indahnya dunia ini :))

XOXO,

Icha

Advertisements

One thought on “Membawa Bayi Naik Pesawat? Nggak Masalah! :)

  1. hahahaha jd inget waktu anak pertamaku naik pesawat… Krn kita sekeluarga dr keluarga yg hobi traveling mba, jd memang dr bayi mah udh biasa bawa bayi sambil traveling.. dulu papinya aja umur 3 bulan udh diajak ke Korea utara krn mertua penempatan diplomat di sana… bayiku yg pertama rada telat nih, br umur 8 bulan kita ajak keluar naik pesawat… dan memang yg rempong itu bawaan dia sih ;p… 20 kg brgnya semua :D..

    pas 10 bulan dia kita ajak kliling kota tapanuli naik mobil sih, untungnya ga rewel, tp trnyata anakku rada mabok kalo naik mobil -__-.. tp ya dr situ jd ketahuan gmn enaknya bawa anak kecil bepergian πŸ˜€ ini bntr lg adeknya lahir, blm kepikiran mw kita ajak terbang kemana dulu :D..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s