[Review] StollerΒ 

Menurut aku, pembelian paling berguna hingga hari ini adalah STROLLER. Ha ha ha.. Bahkan, pas masih bayi Abi bisa aja bobo cuma digoyang-goyang di stroller.

Aku mau cerita soal stroller yang Abi gunain nih. Jadi, waktu aku masih hamil, aku paling semangat nyari stroller. Pengen banget yang keren-keren tapi kok harganya nggak bersahabat. Padahal, kalau jelang lahiran kan kebutuhan beli ini beli itu juga banyak. Jadi, mesti jeli banget nih , nyari stroller yang harganya nggak overbudget, tapi tetep nggak mengesampingkan kualitas.

Akhirnya, pilihan jatuh ke Joie Brisk Travel System warna merah. Kenapa warna merah? Karena, merah warna yang universal, jadi bisa dipakai nanti buat adik-adiknya Abi, kalau adiknya perempuan πŸ˜‰

Di Mothercare, harganya sekitar Rp.3,8 juta tanpa carseat. Kalau aku beli di Fany Baby Shop di ITC Kuningan lantai 4. Harganya Rp. 2,5 juta saja udah plus carseat. Yey!

(+) Side

  • Stroller mudah di buka tutup. Bahkan aku bisa buka stroller sendiri sekali pun lagi gendong Abi. Kita cukup menginjak pedal di bagian belakang stroller dan stroller pun langsung kebuka. Nutupnya juga nggak susah, kita tinggal tarik tuas di pegangan stroller sebelah kanan, sambil dorong strollernya ke bagian depan. 
  • Bangkunya luas. Jadi, Abi yang badannya cukup semok leluasa di stroller.
  • Senderannya cukup empuk dan bisa rebah banget. Jadi, kalau dia tidur bisa lebih nyaman. Makanya, bisa dipakai mulai dari newborn.
  • Kokoh banget.

(-) Side

  • Lumayan berat (beratnya sekitar 8,6 kg)
  • Agak makan tempat kalau ditaruh di bagasi mobil, bahkan ada beberapa sedan yang nggak cukup bagasinya. Nggak bisa dibawa ke cabin pesawat pula.
  • Carseatnya kecil banget. Abi pas bayi banget nggak berani aku taruh di carseat, takut ada apa-apa sama tulang belakangnya. Baru berani sekitar 5 bulanan, ehh ternyata udah sempit carseatnya. Ternyata, carseat-nya memang cuma sampai usia 6 bulan. 

      Detailnya bisa diliat di sini :

      https://youtu.be/jz7L8IUk0zI

      Ini nih pas Abi pake stroller Joie-nya :

      Posisi tidur
      Posisi setengah duduk
      Posisi duduk

      Kalau ini pas pakai carseatnya :

      Nah terus, seiring keinginan Ibunya yang mau jalan-jalan kesana kemari, udah mulai butuh stroller yang lebih praktis dibawa. Eh, tiba-tiba ngeliat diskonan di IG @birdsandbeesbaby 

      Photo : IG @birdsandbeesbaby

      Langsung deh kasih kode ke Baba dan langsung dapet approval buat beli. Memang waktu itu pas banget mau trip ke Jepang. Sangat sangat worth it to buy banget buat beli Cocolatte Pockit CI 689 ini! Sebenernya, aku pengen banget warna turquoise, tapi ternyata sold out, daripada nggak dapet, warna kuning pun oke lah..

      (+) Side 

      • Super ringan, yaiyalah cuma 4,4 kg ajaaa 
      • Kalau dilipet jadinya mungil loh cuma 38 x 19 x 33 cm. Karena mungil, enak banget bisa masuk cabin pesawat, bisa taruh kolong tempat duduk kereta, atau kolong tempat duduk bus. Bahkan, kalau aku lagi bawa koper gede buat trip, aku masukin dulu strollernya ke koper, nanti begitu sampai baru dibuka strollernya.
      • Beda sama Cocolatte pockit yg sebelumnya yang tipe 688, tipe ini bagian punggungnya itu berjaring-jaring, jadi sirkulasi udara buat punggung si baby tetep lancaaar..
      • Ada tas backpacknya loooh.. Jadi kalau mau dibawa-bawa gampang dan nggak kotor.
      • Keliatannya kaya ringkih gitu. Ya wajar sih, namanya stroller yang bisa dilipet-lipet jadi besi-besi penyangganya slim dan rodanya kecil. Cuma tenang aja, kuat nahan beban sampai 20kg booook!πŸ˜‰

      (-) Side

      • Nggak bisa diubah-ubah sandarannya. Kasiannya kalau si baby ketiduran di stroller, nah sandarannya nggak bisa jadi rebah. Jadi, dia akan tidur tetep dengan posisi tegak. Ehh, tapi sekarang muncul yang edisi “Recline”, nggak boleh tuker nih? 😜
      Photo : IG @birdsandbeesbaby
      • Nutupnya sampe jadi kecil nggak begitu gampang. Kalau sambil gendong bayi nggak bisa, kita tetap butuh bantuan orang lain.
      • Baru bisa digunakan saat bayi usia 6 bulan (udah mulai bisa duduk) karena posisi strollernya duduk.

      Tapi, so far aku cukup puas sih dengan Cocolatte CI 689 karena sangat fleksibel buat dibawa-bawa kalo lagi travelling.

      Ini nih Abi pake pas jalan-jalan…

      @Singapore
      @Medan
      @Batam
      @Osaka
      @Kyoto
      @Tokyo

      Cara buka tutup Cocolatte CI 689 ini bisa diliat disini nih :

      https://youtu.be/gprLn0VNK7M

      Jadi, kalau aku mau pergi berdua Abi dan perlu bawa stroller, aku bakal bawa Joie karena buka-tutupnya gampang, bisa sambil gendong Abi. Nah, tapi kalau mau travelling aku bakal bawa Cocolatte Pockit, tapi harus ada orang lain karena buka tutupnya nggak begitu gampang.

      Selamat memilih stroller, Buibuk!😁😁

      XOXO,

      Icha

      Rumah Bebas Debu dengan Electrolux πŸ˜‰

      Kalau punya anak kecil gini, semua hal mesti bersih deh, termasuk urusan rumah. Soalnya, khawatir banget kalo si kecil kena bakteri, virus, dan teman-temannya kan, Buibuuu..

      Ada sedikit tips nih buat bikin rumah bersih ala ibu ibu simpel macam Ibu Abi iniii..

      • Siapin beberapaa kontainer buat meletakan perintilan atau mainan-mainan. Setelah si kecil main, tinggal cemplung semua mainan ke dalam kontainer. Ini supaya barang-barangnya lebih rapi,nggak kotor, dan nggak kesebar kemana-kemana. 
      • Rajin cuci korden paling nggak sebulan sekali. Kita kan butuh buka jendela untuk sirkulasi udara, nah pastinya ada debu yang ikutan nempel tuh. 
      • Awasi di sekitar rumah jangan sampai ada genangan-genangan air yang dapat menjadi tempat hidupnya jentik nyamuk. Bahaya tuuuuh..
      • Kebersihan kamar mandi juga nggak boleh diabaikan. Sikat lantai, dinding, kran, dan closet kamar mandi paling nggak 2 minggu sekali. Setiap mandi, sambil sikat-sikat kamar mandi juga nggak ada salahnya. Soalnya bakteri bisa bersumber dari kamar mandi juga.
      •  Nahhhh.. ini yang paling penting. Buat emak-emak yang agak males nyapu kaya aku, kudu wajib harus punya alat ini. Yap, vacuum cleaner. Soalnya, cuma dengan satu alat ini kolong-kolong, sudut-sudut, dan seluruh penjuru rumah bisa langsung bebas debu. Hemat tenaga juga booooo! 

      Ngomong-ngomong soal vacuum cleaner ini aku mau cerita sedikit. Dari jaman nenek aku, kita cuma taunya vacuum cleaner ya, Electrolux 😁 Memang kualitasnya juga nggak perlu diraguin lagi awet banget bisa sampai bertahun-tahun alias nggak dikit-dikit rusyaaakkk 😚

      Vacuum cleaner udah jadi barang wajib buat rumah karena aku sekeluarga itu punya masalah dengan alergi, terutama alergi debu. Terus, Abidzar juga sensitif banget sama debu. Otomatis, rumah harus selalu bersih bebas debu. Apalagi karpet, pada gampang banget gatel-gatel kena karpet karena bisa jadi karpetnya berdebu atau bahkan ada tungaunya. Hiiiiiiiii…. Ngebersihin debu atau tungau di karpet nggak cukup cuma pakai sapu lidi, soalnya pasti  masih banyak yg ketinggalan debunya. Udah paling bener memang pakai vacuum cleaner. Apalagi, Abidzar lagi super nggak bisa diem, digelar mainannya di karpet baru deh lumayan anteng. 

      Kita sampai sekarang pakai vacuum cleaner Electrolux yang udah bertahun-tahun umurnya masih awet benerrrr πŸ˜‚ Tipe yang mana nggak tau karena udah lama banget.

      Oiya, jelang lahiran waktu itu, aku super parno kasur debuan lah, kamar debuan lah, lantai debuan lah. Maklum ya, nyambut anak pertama nih jadi agak lebay dikiiiit.. ha ha ha.. Sebelum brojol, minta bantuan ART buat bers inihin seluruh ruangan. Sempet ada semut-semut merah gitu lumayan banyak di sekitar kasur, itu juga disikat tuntas sama si vacuum cleaner. Hari gini, kudu nyari yang hemat tenaga dan hemat waktu juga kann..
      Soalnya, pakai sapu lidi di keprek-keprek aja kasurnya juga nggak yakin beneran bersih deh. Itu tungau-tungau mana mempan sih cuma pakai sapu lidi doang….

      Bersihin tungau dan debu kasur

      Cuma, berhubung si vacuum udah agak lama, jadi masih yang berisik banget, hi hi hi… Kemarin, browsing-browsing ada Electrolux Ergorapido yang bentuknya keren banget, udah gitu nggak bikin bising. Wah..Ini sih yang aku butuhin! Aku bisa tetap bersihin rumah sekalipun Abidzar lagi tidur karena suaranya nggak akan ngeganggu dia. 

      Selain itu, Electrolux Ergorapido ini juga nirkabel aka nggak pakai kabel, dia ngandelin baterai untuk bekerja. Pas banget buat emak-emak yang anaknya aktif macem Abidzar. Soalnya, vacuum cleaner yang sekarang kan berkabel, takutnya Abidzar bergerak kesana kemari, ehh kesandung. Aku bisa tetap mantau dia main sambil ngebersihin rumah. Syaakeeeppp! Jadi makin pengen deh… *kode ke si bos besar*

      Kalau punya Electrolux Ergorapido ini motto aku jadi : rumah bersih, anak sehat, ibu tenang, bapak senang. Cihuuuuuy!😎😎
      Jangan lupa visit The Urban Mama and Electrolux  buat dapetin info-info penting dan menarik πŸ™‚

      #TUMElectroluxBlogCompetition
       
      XOXO,

      Icha

        [Event] Talkshow Bio Oil & Watsons Indonesia “Look Good, Feel Great”

        Buibuuu.. Kali ini aku mau bahas soal beauty aka kecantikan deh.. 😊

        Jadi gini, aku mau cerita dulu nih, pas sebelum hamil aku tuh kurus banget, berat aku cuma 45 kg. Pas hamil, kenaikan berat badan aku drastis banget, itu katanya yang bikin beberapa bagian tubuh berpotensi stretch mark. Bayangin aja, aku naiknya 20 kg loh πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

        Stretch mark di bagian perut aku tuh parah banget  dr mulai pink sampe akhirnya agak keunguan karena kadang nggak tahan pengen garuk.Gateeeelll… Saking gatelnya, suka kepengen nangis😭 Dari awal hamil padahal rajin loh pakai segala jenis cream dan oil yang katanya bisa mencegah stretch mark. Kenyataannya? Stretch mark saya parah saudara-saudara… Segala cream dan oil itu ngaruh.. Bahkan, sekarang ini masih meninggalkan bekas, hiks!

        Sampai akhirnya, baru-baru ini teman aku sesama ibu-ibu muda yang masih newbie, share kalau dia rajin pake Bio Oil dari mulai trismester 2. Gatel-gatelnya sangat jauh berkurang dan strech mark-nya nyaris nggak keliatan *iriiii 😭

        Pas banget, beberapa hari lalu aku dateng ke talkshow Bio Oil dan Watsons Indonesia yang temanya “Look Good, Feel Great” di Pluit Village. Salah satu pembicaranya, Dokter Febby Karina Panjaitan, Anti Aging Medicine. Nah, Dokter Febby ngebahas cukup jelas soal stretch mark ini. Stretch mark itu adalah robekan pada jaringan dermis karena peregangan kulit yang melebihi batas elastisitas dan terjadi dalam waktu singkat. Nggak cuma itu, berkurangnya jaringan kolagen dan elastin pada kulit ternyata juga jadi pemicu timbulnya gurat stretch mark ini. Baru paham nih aku, jadi karena sebelum hamil aku lumayan kurus, jadi begitu hamil apalagi hamilnya makin besar kulit di bagian perut meregang.

        Dr. Febby Karina Panjaitan, menjelaskan seputar kecantikan kulit

        Dokter Febby juga bilang, untuk mencegah dan  mengatasi si guratan stretch mark ini semakin melebar, kita butuh asupan nutrisi yang tepat untuk kulit, seperti vitamin A, C, dan E. Selain itu, pemilihan produk untuk kulit juga harus tepat untuk merangsang regenerasi sel-sel kulit baru dan membentuk jaringan kolagen baru. 

        Setelah aku baca, kandungan utama Bio Oil itu memang ada Vitamin A dan E-nya. That’s why, kenapa Bio Oil pilihan tepat buat mencegah dan mengatasi stretch mark ya. 

        Aku jadi makin percaya untuk menggunakan Bio Oil karena Revalina S. Temat, seorang artis yang baru melahirkan anaknya, juga pengguna Bio Oil. Setelah mencoba Bio Oil, dia nggak mengalami stretch mark, bahkan kulitnya jadi lebih halus. Sebagai perempuan hamil, biasanya muncul masalah-masalah hormonal, salah satunya kulit wajah jadi kering. Nah, Revalina coba pakai Bio Oil dan ternyataaaa… Kulitnya pun jadi lembab! 

        Revalina S. Temat menceritakan masa kehamilannya bersama Bio Oil

        Teruuus, masalah lain buat cewek-cewek usia 25 tahun keatas jelang 30 tahun kaya aku gini nih adalah parno penuaan dini pada kulit nih 😞 Udah mulai-mulai heboh nyari anti aging. Nah, ini ternyata juga bisa diatasin sama Bio Oil. Setelah aku coba sekitar sebulan belakangan ini, kulit memang jd lebih cerah dan lembab. Jadi, aku udah nggak pakai cream-cream lain lagi, cukup 2x sehari oles Bio Oil deh 😁

        Dokter Febby menambahkan, untuk mendapat kulit sehat ini, juga tetap harus diimbangi dengan pola hidup yang sehat. Jangan lupa makan makanan yang sehat, rajin olahraga, hindari stres, dan minum air mineral yang cukup. Setujuuu banget ini!😊

        Ibu Nurhayatini, Product Manager PT. Radiant Sentral Nutrindo, bilang kalau Bio Oil ini nggak cuma untuk merawat kulit yang bermasalah, tapi juga bermanfaat untuk memperbaiki jaringan, menghaluskan kulit, dan memberikan asupan nutrisi dari ujung rambut sampai ujung kaki. Bahkan, bisa digunakan untuk kulit kepala bagi yang sering menggunakan catokan *duhh ini mah saya banget 

        Aku mau share sedikit tentang kandungan Bio Oil. Jadi, Bio Oil itu merupakan campuran unik minyak dari ekstrak tumbuhan alami dan minyak esensi alami, yaitu Kalendula, Rosemary, Kamomil, dan Lavender. Tumbuhan-tumbuhan alami ini dipercaya selama berabad-abad untuk menghaluskan, mencerahkan, dan meratakan warna kulit. 

        Uniknya, Bio Oil mengandung Purcellin Oil. Aku juga baru tau nih, Purcellin Oil ini ternyata bertujuan untuk mengurangi kepekatan sehingga lebih ringan, dapat membuat kulit halus dan kenyal, sama dia memastikan bahan aktif yang terkandung pada bahan-bahan Bio Oil ini dapat terserap dengan baik di kulit kita. 

        Aku suka banget karena produk ini meskipun namanya oil, tapi begitu di aplikasiin ke kulit nggak berminyak-minyak gitu, tapi langsung menyerap. Kulit kerasanya lebih lembab. Wanginya juga enaaak 😍😍

        Aduuuh, kenapa nggak dari dulu sih tau Bio Oil. Kalau tau kan udah bisa siap-siap perang ngelawan si stretch mark πŸ˜₯ Tapi, gapapa deh aku kan jadi bisa siap-siap di kehamilan berikutnya. Nggak cuma buat muka aja, mulai sekarang, aku mau rutin pakai Bio Oil 2x sehari buat ngilangin stretch mark yang udah membekas ini.


        XOXO,

        Icha

        One Day #SingaporeTrip

        Finally, disela kesibukan Baba-nya Abi, dia bisa nyempetin waktu buat “very short trip” ke Singapur. Yeyyyy! Ini aja Ibu Abi udah happy banget, ha ha ha…

        Well, karena kami dari Batam yang jaraknya cukup deket menuju Singapur kami ke Singapur naik kapal ferry. Perjalanannya sekitar 1 jam dan hampir setiap jam ada keberangkatan. Horeee, Abi udh pernah coba semua alat transportasi. Jam 06.00 kami menuju pelabuhan di Batam Centre Point International Ferry Terminal. Kami memilih keberangkatan jam 07.00 waktu Batam.

        We are readyyyyy…..

        Oiya, kami memilih Kapal Ferry “Majestic” dan sudah membeli tiket sehari sebelumnya di Mega Mall Batam Centre. Jadi ada money changer merangkap travel yang menjual tiket kapal ferry. Masing-masing orang dikenakan Rp. 280.000,- per tiket untuk pulang pergi, murah kan? Abi juga dikenakan tiket harga normal (nggak ada perbedaan harga tiket dewasa dan anak-anak). Anak-anak yang nggak kena tiket adalah usia 3 bulan ke bawah. Untung sudah membeli tiket sebelumnya, karena ternyata di counter Majestic di pelabuhan harga tiketnya jauh lebih mahal. Jadi kalau mau coba ke Singapur, beli tiket di travel agen di Mega Mall Batam Centre yaaah…

        Pengalaman baru naik kapal πŸ™‚

        Sampailah kami di Harbour Front, pelabuhannya Singapura. Harbour Front ini satu kawasan dengan sebuah mall yaitu Vivo City. Buat yang niat ke Singapur cuma untuk belanja, aku rasa di Vivo City aja udah cukup karena lengkap banget, hampir semua brand ada. Mau cari popcorn Garrets dan oleh-oleh cokelat pun ada πŸ˜‰

        Sampai Harbour Front, kami pun mengantri imigrasi. Lamaaaaaa.. Nggak tau kenapa, menurut aku imigrasinya super lama loh, kita ngantri hampir 1 1/2 jam sendiri, buang-buang waktu banget. Abi pun sampe rewel. Begitu beres, kita nggak mau buang waktu nih, langsung ke MRT untuk menuju Singapore Botanic Garden (SBG)
        Singapur punya banyak taman yang cantik-cantik. Salah satunya, SBG ini. SGB merupakan taman tertua di Singapur loh. Taman ini didirikan tahun 1859, didesain oleh Lawrence Niven dengan inspirasi taman dengan Inggris style gitu. Didirikan diatas tanah seluas 60 hektar dan memiliki lebih dari 750 ribu spesies tanaman. Nggak heran kan kalau UNESCO menobatkan taman ini menjadi salah satu warisan budaya. 

        Pengunjung bisa berolahraga, bermain bersama keluarga, sekadar bersantai, mempelajari beraneka flora, bahkan piknik di SGB.
        Butuh waktu seharian sih buat ngiterin keseluruhan taman ini. Soalnya, SBG ini luas banget dan punya berbagai jenis taman ada National Orchid Garden, Themed Gardens (Ginger Garden, Healing Garden, Fragrant Garden, Foliage Garden, dan Evolution Garden), dan Jacob Ballas Children’s Garden.

        Untuk masuk ke semua area, cuma National Orchid Garden yang kena biaya tiket, buat orang dewasa S$ 5 dan anak-anak di bawah 12 tahun S$ 1 (Kemarin sih kursnya, S$ = Rp. 9.400,-)

        Berhubung aku waktunya sempit, jadi fokusnya berkunjung ke taman yang khusus buat anak-anak, yaitu Jacob Ballas Children’s Garden. Anak-anak bisa bermain sambil belajar mencintai alam. Bahkan, ada area untuk bermain air loh. Next, kalau kesini lagi Abi harus puas main sih ini.. 

        Bagian depan Jacob Ballas Children’s Garden
        Area bermain air
        Ada rumah pohonnya 😁

        Jembatan gantung

        Buat yang kelaperan, nggak usah khawatir karena di setiap taman ada kafenya. Karena kami sampai pas banget makan siang, Abi pun makan dulu.. Kalau harga makanannya, tau sendiri kan di Singapur nggak ada yang murah😁

        SBG buka mulai dari jam 05.00 sampai 00.00, mantep kan..  Menuju ke SBG juga terbilang gampang. Naik MRT aja, bisa turun di Botanic Garden atau Orchad station. Ssssttt, SGB ini deket Orchad Road, jadi abis panas-panasan di taman bisa cusss ngadem ke mall di Orchad hi hi hi..

        Perjalanan berikutnya ke Bugis Street. Tadinya, mau cobain makan di Zam-zam cuma udah jalan ngikutin peta nggak nemu. Zzzzzz… Akhirnya, ujung-ujungnya makan MCD (capek dehhh…) Di Bugis, kita cuci mata aja sih, ehh Baba belanja dikit deng di Bugis Junction ha ha ha.. 

        Kita pun ngelanjutin perjalanan ke Garden By The Bay. Kita turun di Bay Front station. Nah, buat ke gate-nya Garden By The Bay kita naik shuttle seharga S$ 3 per orang. Sayangnya, hujan cukup gede dan bikin kami nggak bisa jalan-jalan. So sad 😭

        Kami memutuskan nggak masuk ke wahana kaya Flower Dome dan Cloud Forest karena sayang banget harga tiketnya nggak murah, sedangkan kita nggak bisa lama-lama karena ngejar kapal ferry balik ke Batam. Akhirnya, kita cuma duduk-duduk sebentar nemenin Abi makan kentang goreng deh.

        Naik shuttle menuju gate Garden By The Bay

        Gloomy day in Garden By The Bay

        Kami nggak lama di Garden By The Bay karena nggak bisa jalan-jalan juga kan. Kami pun memutuskan menuju ke Harbour Front, disana bisa jalan-jalan sebentar di Vivo City, belanja cokelat, dan popcorn Garrets sambil menunggu kapal menuju Batam. Oiya, kapal terakhir menuju Batam jam 21.00 waktu Singapur. Kami mengambil keberangkatan jam 20.00 supaya nggak terlalu malam sampai Batam lagi.

        Kita juga bisa naik ferry dari Batam menuju Malaysia lohh… Nah, next pengennya Johor Baru dan Malaka nih πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰ *lempar kode ke Baba*


        XOXO,

        Icha