Membuat Anak Menikmati Proses Makan, Bisa Nggak Sih?

“Anakku makannya susah banget,” ujar seorang ibu. “Anakku picky banget deh kalau soal makanan, nggak mau makan ini, cuma mau makan itu,” ujar ibu lainnya.

Kalau ibu-ibu udah kumpul, pasti bahasannya nggak jauh-jauh dari soal anak deh. Yaiya dong, kita tentu senang menceritakan hal-hal yang begitu penting buat kita kan. Aku pun begitu, kalau ngumpul sama teman-teman yang pada punya anak, pasti ngebahas soal perkembangan anak masing-masing. Ini sah-sah aja sih, sejauh itu nggak bikin kita jadi ngebanding-bandingin anak kita sama anak orang lain. Kita harus buang jauh-jauh pikiran-pikiran negatif, kok anak si A begini anak aku nggak, kok anak si B begitu anak aku nggak. 

Aku mau sedikit cerita, setelah memutuskan resign dari kerja kantoran pertengahan tahun lalu, aku benar-benar bisa fokus ngurus Abi. Happy banget deh karena nggak ada perkembangannya yang kelewatan. Setiap ada hal baru yang berhubungan dengan pertumbuhan Abi, jadi tahu duluan deh ๐Ÿ˜ Kaya waktu pertama kali dia bisa jalan, ya ampun senengnya minta ampun, sampe kehebohan sendiri! ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜ 

Aku sekarang juga bisa makin fokus buat siapin makanan terbaik buat Abi. Iyalah, nutrisi buat anak itu nggak bisa main-main loh. Soalnya, kekurangan nutrisi berpengaruh besar buat perkembangannya dia.

Nah, ngomong-ngomong soal makan, kalau yang sering liat instastory aku pasti tau kalau Abi bukan tipikal anak yang susah makan. Alhamdulillah, dia memang mangap aja kalau disuapin makanan apa pun. Apalagi kalau makan sayur, hmmmm bisa digado sampe nambah-nambah 

Banyak yang suka nanya, pernah nggak sih Abi susah makan? Pernah nggak Abi GTM? Gimana bikin Abi makan lahap? 
Namanya anak kecil ya, ada masanya juga kok dia nggak mau makan apa-apa, cuma mau ngemil aja. Dimasakin macem-macem ditolak mentah-mentah. Masaknya susah-susah  ,dan penuh perjuangan(karena Ibu Abi kurang bisa masak ๐Ÿ˜œ), ujung-ujungnya dilepeh, dijadiin masker ke mukanya, atau diacak-acak.Sedih sih, tapi mau gimana ada masanya kok dia bakal susah makan, pas lagi mau tumbuh gigi misalnya. Kalau GTM, Alhamdulillah nggak sampai sih. Dia masih tetap mau makan, tapi satu suap aja lama ditelennya, eh malah dimain-mainin dalam mulut. Kalau nggak mau makan gini, biasanya aku kasih aja makanan apapun yang dia mau, daripada nggak ada yang masuk sama sekali kan? Terus, nggak dipaksa-paksa juga apalagi diomelin karena takut bikin dia malah jd trauma makan. Pada dasarnya, dia udah bisa ngerasa laper kok. Jadi, pas dia laper pasti dia mau makan yang disajiin walaupun mungkin nggak banyak. Sebenarnya, kita nggak usah terlalu khawatir sejauh berat badannya masih normal untuk seusianya.

Kalau pertanyaan gimana bikin Abi makannya lahap. Kaya gini deh perumpamaannya, kalau di kantor lingkungannya support, management bisa bikin suasana kantor menyenangkan, kita pasti bakal betah kan? Sehingga, dateng ke kantor bukan suatu beban tapi jadi sebuah hal yang menyenangkan. *Perumpamannya yeeee* Nahhh, itu yang aku coba lakukan ke Abi saat dia akan menikmati makanannya. Aku berusaha buat Abi menganggap makan itu menyenangkan, sehingga Abi akan menyambutnya ketika waktu makan tiba.

Aku sekeluarga selalu membiasakan makan bersama di meja makan, jadi saat waktu makan, Abi ngeliat semua orang makan, sehingga dia pun ikutan makan. Sampai sekarang, kalau liat orang makan dia nggak rela kalau nggak ikut ngunyah hahaha.. Kalau lagi susah banget, seisi rumah (kakek, nenek, dan om-nya Abi) bakal coba ngebujuk mulai dari ngajak bercanda sampai pasangin video lagu-lagu anak yang Abi suka banget. Terkadang aku harus mengajak makan sambil dia jalan kesana kemari. Kadang juga, aku harus membuat permainan, misalnya nasi aku bentuk bola-bola, mulut Abi seolah-olah jadi gawang. Aku akan bilang, “ready…. gooooo….”, sambil memasukan bola nasi ke mulutnya, lalu teriak “goooollll..”, sambil jejingkrakan lalu tepuk tangan. Seheboh itu? Iyaa, seheboh ituuu… Apapun caranya bakal dilakuin deh ๐Ÿ˜‚

Sekarang kan Abi udah 16 bulan, udah mulai ngerti yang kita omongin dan lagi mulai eksplor segala macem juga. Gayanya nih, sekarang kalau makan nggak mau disuapin. Dia maunya makan sendiri. Jadi, aku udah mulai ngebiarin dia makan sendiri, walaupun abis itu berantakannya parah hehehe… Dia mulai belajar pakai sendok, pakai garpu, atau kalau susah dia pakai tangan. Ternyata, makan sendiri juga bikin dia tambah lahap makannya. 

Kalau kebiasaan makan sayur. Aku mau cerita dulu nih, Abi itu bukan anak yang diajarin BLW (Baby Led Weaning) disaat awal-awal MPASI karena aku trauma Abi pernah kesedak. Tapi, begitu dia udah mulai punya gigi aku mulai coba meminta dia memegang makanannya. Ternyata, dia happy banget megang makanan, walaupun kadang diremes-remes sih, namanya juga belajar ya.. Biasanya, yang aku kasih ke dia buat di pegang itu sayur-sayuran, tempe, atau tahu. Dia kan lagi masanya semua dimasukin mulut, jd kalau megang makanan pun bakal dimasukin mulut sama dia dan berhasil ditelan. Kebiasaan itu pun berlanjut, bikin dia terbiasa dengan rasa sayur-sayuran. Dia bisa lahap banget makan semangkok sayur berisi brokoli, wortel, sawi, dan sayur lainnya (hampir semua sayur dia suka). Kadang sayuran di mangkok udah abis, eh lauk lainnya belum kesentuh. 

Dua minggu ini, Abi lagi agak susah makan nasi. Dia cuma mau sayur dan lauk pauk lain, tapi kalau liat nasi melengos. Anehnya, kalau dikasih nasi goreng atau nasi mandhi mau, meskipun nggak banyak (tau aja yang enak๐Ÿ˜‹). Aku sempet khawatir sih, tapi neneknya Abi bilang anak itu nggak harus dipaksa makan nasi. Iya juga sih, kan karbohidrat itu nggak cuma nasi, ada kentang, roti, pasta, mie, dan lain-lain. Kadang , mindset aja nih yang bikin mikir makan itu harus nasi. Maklum orang Indonesia nih ๐Ÿ˜ 

Jadwal makan Abi sekarang itu 3x makan berat (karbohidrat, protein, lemak) dan 2x makan snack. Snack-nya 1x makan buah dan 1x lagi itu singkong rebus, jagung rebus, atau makanan ringan sejenis itu. Alhamdulillah dia mau semuanya๐Ÿ˜

Seneng banget rasanya, ngeliat pertumbuhan pesat dia. Apalagi, dia tumbuh jadi anak yang humble, murah senyum, nggak cengeng, dan mau sama siapa aja. Kalau udah gini, rasanya jadi Ibu paling beruntung di seluruh dunia. Happy motherhood! ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰


XOXO,

Icha

Advertisements

3 thoughts on “Membuat Anak Menikmati Proses Makan, Bisa Nggak Sih?

  1. Hai Abi! Sudah berapa umurnya?
    Keren mak icha, disaat anak lain susah makan sayur, dia malah doyannya makan sayur :)))
    Hebat juga ya mak, dia bisa dan mau membiasakan diri sama rasa sayuran :))))

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s