Serunya Mengajak Anak Bermain 😀

Udah baca ceritaku tentang no gadget dan no televisi buat Abi? Buat yang belum boleh klik disini

Nah, karena aku bener-bener menyetop semua tontonan buat Abi, otomatis aku harus cari kegiatan pengganti yang seru, menyenangkan, dan pastinya juga bermanfaat buat dia. Aku berusaha memperbanyak kegiatan yang bikin dia banyak bergerak. Selain, aku pengen dia bergerak aktif untuk menstimulasi perkembangannya, aku juga berharap setelah banyak bergerak dia cape dan akhirnya mendapat tidur yang berkualitas 😊

Aku lagi suka mencoba beberapa playground baik indoor maupun outdoor yang aman buat anak-anak seusia Abi. Buat aku, tempat bermain yang aman itu udah syarat mutlak banget deh. Kan nggak mau, niatnya mau bikin anak happy malah kitanya jadi sedih karena anak kenapa-kenapa. Bener kan, Buibuuu?

Eh iya, ini aku share sedikit beberapa playground yang pernah Abi coba.

  • Chipmunks, Kota Kasablanka

(+) side :

  1. Tempatnya luas
  2. Aman karena lantai dilapisi karpet tebal
  3. Banyak bagian berupa balon-balon gitu. Bahkan, ada peluncuran dari balon. Jadi, aman banget kalau mau meluncur.
  4. Punya zona khusus juga buat anak-anak yang masih kecil buat main.
  5. Ada trampoline-nya juga buat anak-anak seusia Abi. Seruu deh..
  6. Tiketnya nggak gitu mahal, worth it lah buat tempat bermain yang bisa sepuasnya.
  7. Kalau lapar dan haus, ada kafe-nya juga loh, yang menunya pas lah buat anak-anak kaya fish n chips atau french fries.
  8. Kolam bolanya dibersihin karena pas dateng pernah pas kolam bolanya lagi nggak bisa dipakai.

(-) side :

  1. Orang tua yang nggak pakai kaos kaki suka nggak ditegor, padahal kan penggunaan kaos kaki itu penting buat kebersihan.
  2. Kurang diawasi ketat, seharusnya kan nggak boleh makan di dalam wahana, soalnya udah ada tempat makannya. Waktu itu, aku pernah nemuin lepehan makanan anak 😦

  • Miniapolis, Plaza Indonesia

(+)side :

  1. Tempatnya bener-bener bersih.
  2. Kolam bolanya itu keliatan bersih banget. Aku pernah baca juga katanya setiap hari kolam bola itu selalu dibersihin dengan vacuum khusus.
  3. Fasilitas dan peralatan bermainnya berkualitas banget. Kaya sepedanya bagus banget, ada mainan masak-masakannya emang dari ELC, terus wahana manjat-manjat dan luncurannya keliatan dari kayu yang bagus.

(-) side :

  1. Tiketnya agak pricey. Kalau mau main cho cho train, carouselle, atau wahana lain, harus membayar lagi.
  2. Tempat ini nggak begitu luas, jadi komen emak-emak pasti, “segini doang tempatnya?”. Soalnya, harga tiketnya memang nggak murah hehe… Cuma buat aku sih sejauh Abi happy, tempatnya bersih, dan aman, yasudahlaaah…

  • Playground, Kemang

(+) side :

  1. Ada area cukup luas yang bisa buat anak-anak lari-larian.
  2. Tiketnya pun affordable sekali.
  3. Lantainya pun terbuat dari karpet tebel gitu, jadi kalau jatuh, nggak begitu sakit.
  4. Tempatnya bagus dan bersih.
  5. Fasilitas bermainnya juga aman buat anak-anak.
  6. Ada kafe-nya, menunya cocok buat anak-anak. Waktu itu, Abi nyobain Mac n Cheese harga dan rasanya okelah.

(-) side :

  1. Sayangnya, di area permainan airnya, kolamnya kurang bersih ya. Padahal kan, yang main-main di sana anak-anak bayi.

  • PlayparQ, Kemang

(+) side :

  1. Punya dua area bermain, indoor dan outdoor.
  2. Cuma harga tiketnya affordable kok, jadi lumayan lah buat main-main.
  3. Area bermain airnya seru. Cuma mesti hati-hati karena sekitarnya licin. Jadi, kalau anak-anak lari-larian harus diawasin betul.
  4. Kamar mandinya kurang nyaman, padahal kan anak-anak akan mandi disana setelah bermain air.
  5. Ada kafenya juga, cuma nggak makan disana jadi nggak tau menunya kaya apa 😀

(-) side :

  1. Area outdoor-nya kurang bersih, itu bisa diliat dari kaos kaki yang Abi pakai super kotor.
  2. Wahana buat meluncur dan manjat-manjatnya cukup tinggi. Sepertinya, agak riska kalau buat anak-anak batita. Pengawasannya kudu ekstra ketat Buibuu.

Nah, disamping ke playground gitu, aku suka bawa Abi ke tempat bermain di mall kaya Carniville di Grand Indonesia, Fun World, Timezone, dan lain-lain. Terus, Abi juga suka main Cho Cho Train dan Zoomov.

Semua itu tentu saja perlu pendampingan dari orang tua karena belum aman buat anak usia Abi dilepas sendirian. Hal yang penting untung digarisbawahin, sekalipun anak-anak dibawa playdate dan para Ibu asik mengobrol, ngawasin anak itu tetep nggak boleh lengah. Disamping anak bisa jatoh atau luka, banyak banget orang yang manfaatin peluang ketika Ibu lengah untuk melakukan hal-hal yang tidak kita inginkan 😢

Ehh, tapi Abi nggak harus main di tempat bermain aja kok. Kadang, aku ajak dia bermain di rumah, ngeluarin semua mainannya, biar dia memilih mainan yang dia mau.

Kotak mainan dijadiin mobil-mobilan dan setir-setiran nggak ketinggalan
Main mobil-mobilan di sekitar rumah juga seru

Tapi tetep loh, di manapun bermainnya unsur keamanan tetep perlu diperhatiin. Kaya misalnya main di rumah juga bukan tanpa risiko. Anak naik-naik kalau nggak hati-hati bisa jatuh. Atau main di depan rumah, kalau pas banyak kendaraan berseliweran tentu juga kurang aman untuk dia. Intinya kalau buat aku adalah bagaimana aku melakukan pengawasan maksimal saat Abi bermain, tanpa membuat dia terkekang untuk bermain. Kebanyakan “jangan”, ” nggak”, “no”, pasti bikin dia kesel kan.

Kira-kira kalau dirangkum indikator tempat bermain yang aman versi aku itu sih kaya beberapa poin berikut :

  • Fasilitas aman

Dalam artian, semua fasilitas yang disediakan memperhatikan sisi keamanan anak. Pengelola wajib melakukan cek tiap hari terhadap fasilitas, jangan sampai ada yang tajam, rusak, licin atau hal-hal lain yang membahayakan anak-anak. Misalnya, ada besi mainan yang keluar sehingga berpotensi membuat anak luka.

  • Pengamanan yang baik

Demi ketenangan Ibu, aku sih bakalan milih tempat dengan pengawasan staff yang baik. Kadang, kalau kaya aku gini yang no baby sitter, bener-bener harus jaga anak nggak boleh lengah. Buat antisipasi aja sih, aku prefer tempat yang staff-nya concern banget ngawasin anak bermain. Terus, tempatnya juga dilengkapi dengan CCTV, biasanya di mall ada sih. Cuma, kalau yang outdoor nih agak jarang.

  • Ada tempat khusus batita

Ini penting juga buat aku karena Abi masih under 2 taun, di mana dia belum bisa digabung sama anak-anak yang udah besar. Misalnya, kaya main trampoline, kalau digabung sama anak-anak yang udah agak besaran, Abi pasti kepental-pental, he he he..

  • Tidak saat ramai

Kalau aku paling males bawa Abi main weekend karena pasti rame banget. Ini tuh menyangkut soal ketidaknyamanan anak. Pasti arena bermain akan dikuasai anak-anak yang usianya lebih besar dan kadang mereka nggak peka kalau disekitarnya ada adik yang usianya lebih kecil, kalau nggak hati-hati malah bisa mencelakakan. Anak-anak usia Abi juga nggak akan puas bermain karena mainan dikuasai anak yang lebih besar. Udah gitu, rame orang juga nggak bagus juga karena virus mudah banget pindah pada anak-anak. Ohhh Noooo…!

  • Bersih

Kebersihan tempat bermain juga sangat penting buat aku. Ini demi kesehatan anak tercinta. Aku nggak mau juga pulang dari sana, anak malah jadi sakit. Aku tuh paling parno kalau tempat main nggak rajin dibersihin sama pengelolanya karena virus itu bisa berpindah dengan cepet loh. Misalnya, kolam bola nggak pernah dibersihin, anak yang kena batuk pilek masuk kesana, begitu setelahnya anak yang sehat masuk kesana juga, langsung deh anak yang sehat kena virus batuk pilek juga. Kasihan kan?

Nah, semua poin itu sangat penting menjadi bahan pertimbangan buat aku ngajak Abi ke tempat bermain.

Tapi, kadang ada kondisi Abi terlanjur sakit setelah dari tempat bermain. Biasanya, sih kenanya batuk pilek. Abis itu dilanjut demam😢 Itu kayanya karena kecapean juga, daya tahan tubuh jadi menurun, ehh jadi gampang masuk virus deh. Khawatir sih udah pasti ya, namanya juga anak sakit, tapi Alhamdulillah aku lumayan tenang karena selalu siap Tempra dirumah.

Fyi, dari zaman aku kecil seumur Abi, aku juga dikasih Tempra kalau demam. Hihi, jadi ini tuh warisan turun temurun ceritanya.

Dari dulu dsa-nya Abi ngasi rekomendasi Tempra juga buat pertolongan pertama kalau Abi demam. Biasanya sih pakenya memang Tempra Drop, tapi karena Abi udah mau 2 tahun, harusnya udah bisa ganti Tempra Syrup.

Abi sih biasanya 2-3 kali minum Tempra demamnya udah reda. Tapi, Tempra ini bisa dipakai setiap 4 jam kok Buibuuu kalo belum reda demamnya, maksimal 5 kali pakai dalam sehari yaah.. Nah, tapi kalau demamnya udah lebih dari 2 hari, sebaiknya langsung konsultasi ke dsa deh buat dapat penanganan lebih lanjut. Info lengkapnya bisa di klik Tempa Syrup

Aku sih, nggak pernah lupa masukin Tempra ke tas Abi. Soalnya, kadang kondisi-kondisi nggak terduga suka terjadi. Misalnya, perginya seger dan sehat, ehh pas pergi mendadak panas. Taunya dia lagi mau tumbuh gigi. Nah, Tempra membantu meredakan panas anak Buibu dengan aman. Makanya, selalu siap Tempra di tas yaahhh…

Buibuuu, jangan  parno-parno lagi yaa.. Karena gimana pun dunia anak-anak itu ya dunia bermain. Jadi, biarkan dia bermain sebebas-bebasnya apalagi di  usia yang sedang senang-senangnya eksplor. Nah, sambil kita sebagai orang tua mengusahakan keamanannya baik dari aman tempat bermainnya sampai aman kesehatannya.

Karena semua yang kita usahain nggak ada artinya kalau anak sakit kan, Buibu?

Semoga bermanfaat.. Ditunggu sharing-nya dan jangan lupa tinggalin komen yaaah 😘

XOXO,

Icha

DISCLAIMER : Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho. Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

[Event] Happy Meet Up KEB x Happy Fresh : Smart Financial Happy Ramadhan

Bulan Ramadhan hampir tiba.. Wahhh, so happy

Gimana nggak happy, bulan Ramadhan itu dinanti banget karena bakal jadi ajang silaturahmi. Di bulan Ramadhan, agenda buka puasa bersama bisa jadi ajang temu kangen temen-temen dan sahabat yang jarang ketemu atau bahkan udah lama banget nggak ketemu. Lebarannya pun jadi ajang temu kangen saudara-saudara yang jarang kita temuin.

Nah, karena banyak agenda buka puasa yang menanti plus pas Lebaran banyak banget yang mesti di persiapin kaya makanan, kue, angpao buat ponakan, belanja-belanja baju buat anak, mukena, jilbab, dan baju buat ortu dan mertua, dan sederet pengeluaran lainnya, otomatis pengeluaran di bulan Ramadhan jadi jauh melonjak di banding bulan-bulan lainnya, bener nggak sih Buibuu?

Suka pusing ngatur-ngaturnya, padahal kan jelang Lebaran gaji 2x lipat karena nerima THR ya, tapi kok malah berasa uang cepet menipis. Perlu solusi banget ini mah! Nggak lucu kan kalau abis Lebaran kita malah gigit jari karena keuangan seret 😅

Untungnya nih, aku diundang sama Emak-emak Blogger dan Happy Fresh buat ikutan Happy Meet Up dengan topik yang menarik banget, yaitu mengelola keuangan pas Bulan Ramadhan. Cihuuuy, pas banget ini! Pembicaranya Financial Planner, yaitu Mbak Prita Ghozie. 

Source photo : instagram Emak2Blogger

Mbak Prita bilang, ketika kita ada pemasukan, kita harus langsung membaginya buat biaya bulanan, dana darurat, dan investasi. Itu lah gunanya punya tabungan di beberapa bank. Jadi, begitu terima uang, bisa langsung kita bagi deh. Nah, aku baru ada 2 kartu nih, jadi memang cuma misahin uang bulanan sama tabungan aja. Aku belum alokasiin dana darurat nih, jadi kadang kalau ada yang darurat pakainya yang dana tabungan😅😅

Nah, kalau bulan Ramadhan, alokasinya agak beda sedikit nih. Jadi, begitu ada pemasukan, pembagiannya kaya gini :

5%  Zakat, Infaq, Sedekah

10% Dana Darurat

40% Biaya Hidup

20% Biaya Cicilan

5% Tabungan dan Investasi

20% Ramadhan Lifestyle

Kalau mau tabungan dan investasinya lebih banyak, ya mau nggak mau kita harus menekan di Ramadhan lifestyle-nya. Iya juga sih ya, kadang tuh kita membeli barang yang mungkin sebenernya belum kita perlu. Misalnya, kita terbiasa membeli baju untuk Lebaran, padahal sebenarnya baju kita masih banyak yang bagus-bagus dan bisa dipakai untuk Lebaran. *langsung cek isi lemari*

Mbak Prita ngasih beberapa tips juga nih gimana mengelola keuangan keluarga di Bulan Ramadhan.

  • Bikin Anggaran Ramadhan

Kadang suka ngerasa ribet sendiri kalau disuruh bikin anggaran sama suami. Padahal, bener sih anggaran tuh penting banget buat ngejagain kita supaya nggak ada pengeluaran yang melenceng jauh banget dari apa yang sudah kita anggarkan. Kalau kita udah bikin anggaran, kita juga jadi lebih hati-hati keluarin uang buat hal-hal lain yang diluar anggaran karena keuangannya sudah di plot sesuai kebutuhannya.

  • Siapkan Dana Darurat

Ini penting banget ya ternyata. Soalnya, kadang ada aja pengeluaran nggak terduga yang harus kita keluarin. Nah, pengeluaran nggak terduga ini jangan sampe ngeganggu anggaran buat biaya hidup sehari-hari dan juga tabungan. 

  • Rencanakan Keinginan

Nah, ini nihhh.. Kadang memang kita suka nggak bisa tegas nentuin mana yang kebutuhan sama keinginan. Kalau kebutuhan pastinya harus langsung dipenuhin dong ya. Kaya kalau makan itu kan kebutuhan, jadi tentu aja harus kita penuhin. Kalau keinginan? Itu yang harus ditinjau baik-baik. Seberapa urgent keinginan kita itu sampai harus kita penuhi. Kalau buat aku sih contohnya gini, makan itu kan memang kebutuhan, tapi kalau mau makan di resto mewah itu jadinya keinginan. Kalau kita punya budget yang lebih, setelah semua hal yang urgent dipenuhi sih, buat aku nggak masalah, iya nggak sih Buibuuu? 🙂

  • Cerdas Berbelanja

Namanya emak-emak ya kan, semua dibeli, padahal kadang belum tentu kepakai. Nunjuk diri sendiri, Ha ha ha..  Ini tuh karena emang aku suka nggak nyiapin catetan apa aja yang mau dibeli kalau mau belaja bulanan. Ini nih yang bikin budget belanja jadi bengkak. Besok-besok kalau belanja mau pake catatan ah, biar nggak beli yang aneh-aneh 😀😀 Samaaaa, nyari promo yang murah-murah dong pastinya. Pasti banyak kok tempat berbelanja yang nawarin promo dan diskon menarik, apalagi masuk bulan Ramadhan, bakal banyak promo Ramadhan hi hi hi..

  • Do It Online

Sepakat banget ini! Belanja via online itu keuntungannya adalah sangat memudahkan kita karena nggak perlu pergi keluar, cuma tinggal duduk manis sambil pakai HP atau laptop, masukin pesanan, bayar, dan barang pun dianter sampai rumah. Keuntungan lainnya, karena kita nggak keluar dan liat-liat barangnya secara langsung, jadinya kita nggak tergiur beli barang-barang lain deh. Pengeluaran pun bisa direm. Kalau kita pergi membeli sendiri, terus ngajak anak, mampirnya nggak cuma beli barang yang kita perlu aja, tapi beli barang lain misalnya kaya mainan atau anak minta main permainan di mall. Alhasil, pengeluaran makin bengkak deh. 

Soal poin yang terakhir ini, aku super setuju nih. Permasalahan utama aku itu, Abi lagi aktif-aktifnya. Jadi, kalau diajak ke supermarket dia bisa lari-larian dan berantakin barang. Soalnya, aku kan nggak pakai pengasuh, otomatis Abi kudu ikut kemana pun aku pergi. Yang ada aku jadi nggak konsen mau belanja. Makanya, buat aku belanja online itu pilihan yang tepat karena aku bisa belanja saat Abi lagi tidur.

Nah, Happy Fresh memang jadi salah satu pilihan aku buat belanja kebutuhan sehari-hari, terutama kebutuhannya Abi. Kalau nggak sempet pergi, aku bakal belanja buah-buah, daging giling, ikan salmon, susu, sereal, dan kebutuhan lainnya pakai aplikasi Happy Fresh. Gampang dan praktis bangetttt… Kita tinggal pilih tempat belanja yang deket sama rumah, pilih barangnya, bayar pake cash atau credit card, beres deh. Pesenan bakal tiba di depan rumah segera. Pilihan tempat belanjanya juga banyak, ada Transmart, Carrefour, Lotte Mart, Ranch Market, Hypermart, Red & White, Loka, Grand Lucky, Superindo, dan Farmers Market. Cihuy banget kan!

Kalau belanja yang seger-seger kaya buah atau daging di Happy Fresh aku juga nggak khawatir, soalnya personal shopper-nya udah terlatih milih barang-barang yang berkualitas. Udah gitu nggak sok tau, kalau ada barang yang nggak sesuai aplikasi, dia pasti bakal hubungin kita dan menanyakan apakah pesanannya mau diganti yang lain. 

Buat yang belanjanya repetitif kaya aku, bisa pake option YOUR LIST. Jadi, list belanja kita udah terdaftar di aplikasi, kita tinggal klik aja belanjaan yang mau kita beli lagi tanpa harus search ulang. Duhhh, mempermudah Buibu banget kan…

Nah,di bulan Ramadhan juga akan ada beberapa promo menarik lho untuk barang-barang top selling. Terus, ada juga beberapa barang yang kalau kita beli, kita bisa ikutan nyumbang dan akan disalurkan untuk orang yang membutuhkan. Wahh, belanja sekaligus beramal 🙂

Tunggu apa lagi Buibuuu, cusss meluncur download aplikasi Happy Fresh segeraaa!

Hamdallah, nemu deh solusi buat keuangan di bulan Ramadhan. Ini aku udah mau mulai bikin anggaran Ramadhan nih. Yey!

Eh iya, selain dapet solusi keuangan, bonusnya ketemu Emak-emak blogger yang kece-kece serba hejo-oren.. 

Say cheese!

Plus ketemu senior di kampus yang udah lama nggak ketemu, Hallo Teh Wina 😊

Well, semoga bermanfaat dan bisa langsung dipraktekin ya Buibuuu… Happy fasting, mohon maaf lahir batin 🙏


XOXO,

Icha

Gadget & TV for Kids, Good or Bad?

Buibuuu… 

Belakangan lagi nggak begitu aktif nge-blog karena Abi lagi aktif-aktifnya banget. Alesan lain sih sebenernya karena lagi nggak bisa terlalu attach sama gadget. Jadi bulan Maret lalu, aku balik ke Jakarta, ada suatu hal yang ganggu pikiran aku. Aku sering liat IG anak-anak temenku atau IG anak artis kok mereka yang usianya nggak jauh sama Abi udah mulai keluar beberapa kosakata. Kalau Abi, cerewet sih, tapi dengan bahasa bayi yang sama sekali nggak jelas.

Aku berusaha berpikiran positif bahwa setiap anak itu perkembangannya beda-beda. Abi cepet tumbuh gigi, cepet jalannya, tapi mungkin ngomongnya yang agak lama. Tapi, ternyata makin bikin aku kepikiran dan akhirnya mutusin buat konsul ke Dokter Tiwi di RSIA Bunda. Soalnya, yang aku tau Dokter Tiwi ini concern banget soal tumbuh kembang anak. 

Begitu ketemu Abi, Dokter Tiwi bilang nggak ada yang aneh sama Abi, dia normal dan mengerti apa yang kita obrolin. Tapi, saat konsul itu umurnya 19bulan dan masih dalam kewajaran dia belum bisa ngomong. Nah, nanti jelang 2 tahun, dia harus sudah mulai banyak kosakata yang keluar dari mulutnya.

Nah, satu hal yang paling dilarang keras Dokter Tiwi adalah nonton TV ataupun nonton video di media apapun. No excuse, waktu yang dibatasin ataupun tontonan yang khusus buat batita, pokoknya tidak menonton sama sekali. Beliau bilang, menonton akan membuat interaksi anak dengan lingkungan sekitar berkurang. Anak di golden age-nya sedang mudah sekali menyerap semua hal di sekitarnya. Anak harus banyak distimulasi dan diberikan permainan, diajak membaca buku dan bercerita, serta kegiatan outdoor.

Entah kenapa aku sangat setuju dan menilai apa yang dibilang Dokter Tiwi sangat masuk akal.


 Aku memilih memberhentikan semua akses tayangan yang sebelumnya sempat aku berikan ke Abi. Tapi, bisa diliat dari 3 foto diatas, Abi udah mulai “fanatic” buat nonton. Apalagi, tontonan ini akhirnya menjadi semacam “candu” dan mampu membuat agak tenang.

Awalnya, aku berpikir akan susah karena Abi udah sangat tertarik sama tontonan. Pernah lho, suatu malam dia mengigau turun dari kasur, menyerahkan remote TV dan meminta aku menyalakan. Serem yaaa! 

Cuma aku udah bertekad banget untuk berhentiin semuanya. Ternyata, memutus suatu kebiasaan anak yang masih sangat kecil tidak terlalu sulit kok. Kita tinggal mengalihkan perhatiannya aja ketika dia mulai minta diputerin tontonan. Nah, klkalau mau memulai ini, dibutuhkan dukungan semua pihak ya Buibu, termasuk seisi rumah harus rela mematikan televisi kalau ada Abi.

Percaya nggak percaya, cara ini ternyata efektif buat Abi. Dua minggu no TV no gadget, banyak kosakata yang muncul. Misalnya udh bisa bilang “bebem” (artinya bebek), “gajah”, “num” (artinya minum), “aju” (artinya baju), dll. Bahkan, kalau dibawa ke keramaian dia bisa secara mengejutkan nunjuk sesuatu dan nyebut namanya. Kaya waktu ke Inacraft, ada patung gajah dia langsung teriak “gajaahhh…” 

Sekarang jelang 22 bulan umurnya, Abi udah makin jago ngomongnya kaya bilang “yaaa… Atohhh…” (Artinya “yaa jatoh”. Lucunya, ocehan dia sudah makin bisa dimengerti dan kadang udah bisa niru apa yang kita ucapin.

Well, itu semua sih kembali ke pilihan masing-masing. Mungkin ada yang tetap ngasih tontonan buat anak-anaknya tapi anak-anaknya tetep oke-oke aja perkembangan bicaranya, ya Alhamdulillah. Cuma buat aku, ternyata cara ini yang memang efektif banget buat men-trigger Abi cepet ngomong.

Aku mulai mengurangi penggunaan gadget untuk aku sendiri, lalu menemani Abi bermain, mulai dari bermain mobil-mobilan, kereta-keretaan, membaca buku cerita, dan mengajak mengobrol layaknya teman. 

Main mobil di luar rumah, sambil menyapa fans-fans, ha ha ha

Ditambah lagi, aku sering bawa Abi untuk bermain di playland, arena permainan outdoor, tempat wisata, dan bertemu dengan teman-teman seumurnya. Setiap habis pergi, pulang ke rumah Abi jadi tambah ceriwis. Sepulang bermain, aku akan tanya-tanya dia untuk mengingat kembali dia dari mana, melihat apa saja, pergi dengan siapa, dan kegiatan apa yang dilakukan di sana.Bahkan, kadang dia bisa menyebut beberapa nama teman bermainnya. Super gemas! 

Oiya, buat Buibu yang mau coba konsul sama dokter Tiwi, bisa bikin appointment ke contact centre-nya RSIA Bunda yahh 🙂

Semuanya dapet kiss dari Abi nih hihi…muaaaahhhh

XOXO,

Icha