Membuat Anak Menikmati Proses Makan, Bisa Nggak Sih?

“Anakku makannya susah banget,” ujar seorang ibu. “Anakku picky banget deh kalau soal makanan, nggak mau makan ini, cuma mau makan itu,” ujar ibu lainnya.

Kalau ibu-ibu udah kumpul, pasti bahasannya nggak jauh-jauh dari soal anak deh. Yaiya dong, kita tentu senang menceritakan hal-hal yang begitu penting buat kita kan. Aku pun begitu, kalau ngumpul sama teman-teman yang pada punya anak, pasti ngebahas soal perkembangan anak masing-masing. Ini sah-sah aja sih, sejauh itu nggak bikin kita jadi ngebanding-bandingin anak kita sama anak orang lain. Kita harus buang jauh-jauh pikiran-pikiran negatif, kok anak si A begini anak aku nggak, kok anak si B begitu anak aku nggak. 

Aku mau sedikit cerita, setelah memutuskan resign dari kerja kantoran pertengahan tahun lalu, aku benar-benar bisa fokus ngurus Abi. Happy banget deh karena nggak ada perkembangannya yang kelewatan. Setiap ada hal baru yang berhubungan dengan pertumbuhan Abi, jadi tahu duluan deh 😁 Kaya waktu pertama kali dia bisa jalan, ya ampun senengnya minta ampun, sampe kehebohan sendiri! 😍😍😍😍 

Aku sekarang juga bisa makin fokus buat siapin makanan terbaik buat Abi. Iyalah, nutrisi buat anak itu nggak bisa main-main loh. Soalnya, kekurangan nutrisi berpengaruh besar buat perkembangannya dia.

Nah, ngomong-ngomong soal makan, kalau yang sering liat instastory aku pasti tau kalau Abi bukan tipikal anak yang susah makan. Alhamdulillah, dia memang mangap aja kalau disuapin makanan apa pun. Apalagi kalau makan sayur, hmmmm bisa digado sampe nambah-nambah 

Banyak yang suka nanya, pernah nggak sih Abi susah makan? Pernah nggak Abi GTM? Gimana bikin Abi makan lahap? 
Namanya anak kecil ya, ada masanya juga kok dia nggak mau makan apa-apa, cuma mau ngemil aja. Dimasakin macem-macem ditolak mentah-mentah. Masaknya susah-susah  ,dan penuh perjuangan(karena Ibu Abi kurang bisa masak 😜), ujung-ujungnya dilepeh, dijadiin masker ke mukanya, atau diacak-acak.Sedih sih, tapi mau gimana ada masanya kok dia bakal susah makan, pas lagi mau tumbuh gigi misalnya. Kalau GTM, Alhamdulillah nggak sampai sih. Dia masih tetap mau makan, tapi satu suap aja lama ditelennya, eh malah dimain-mainin dalam mulut. Kalau nggak mau makan gini, biasanya aku kasih aja makanan apapun yang dia mau, daripada nggak ada yang masuk sama sekali kan? Terus, nggak dipaksa-paksa juga apalagi diomelin karena takut bikin dia malah jd trauma makan. Pada dasarnya, dia udah bisa ngerasa laper kok. Jadi, pas dia laper pasti dia mau makan yang disajiin walaupun mungkin nggak banyak. Sebenarnya, kita nggak usah terlalu khawatir sejauh berat badannya masih normal untuk seusianya.

Kalau pertanyaan gimana bikin Abi makannya lahap. Kaya gini deh perumpamaannya, kalau di kantor lingkungannya support, management bisa bikin suasana kantor menyenangkan, kita pasti bakal betah kan? Sehingga, dateng ke kantor bukan suatu beban tapi jadi sebuah hal yang menyenangkan. *Perumpamannya yeeee* Nahhh, itu yang aku coba lakukan ke Abi saat dia akan menikmati makanannya. Aku berusaha buat Abi menganggap makan itu menyenangkan, sehingga Abi akan menyambutnya ketika waktu makan tiba.

Aku sekeluarga selalu membiasakan makan bersama di meja makan, jadi saat waktu makan, Abi ngeliat semua orang makan, sehingga dia pun ikutan makan. Sampai sekarang, kalau liat orang makan dia nggak rela kalau nggak ikut ngunyah hahaha.. Kalau lagi susah banget, seisi rumah (kakek, nenek, dan om-nya Abi) bakal coba ngebujuk mulai dari ngajak bercanda sampai pasangin video lagu-lagu anak yang Abi suka banget. Terkadang aku harus mengajak makan sambil dia jalan kesana kemari. Kadang juga, aku harus membuat permainan, misalnya nasi aku bentuk bola-bola, mulut Abi seolah-olah jadi gawang. Aku akan bilang, “ready…. gooooo….”, sambil memasukan bola nasi ke mulutnya, lalu teriak “goooollll..”, sambil jejingkrakan lalu tepuk tangan. Seheboh itu? Iyaa, seheboh ituuu… Apapun caranya bakal dilakuin deh πŸ˜‚

Sekarang kan Abi udah 16 bulan, udah mulai ngerti yang kita omongin dan lagi mulai eksplor segala macem juga. Gayanya nih, sekarang kalau makan nggak mau disuapin. Dia maunya makan sendiri. Jadi, aku udah mulai ngebiarin dia makan sendiri, walaupun abis itu berantakannya parah hehehe… Dia mulai belajar pakai sendok, pakai garpu, atau kalau susah dia pakai tangan. Ternyata, makan sendiri juga bikin dia tambah lahap makannya. 

Kalau kebiasaan makan sayur. Aku mau cerita dulu nih, Abi itu bukan anak yang diajarin BLW (Baby Led Weaning) disaat awal-awal MPASI karena aku trauma Abi pernah kesedak. Tapi, begitu dia udah mulai punya gigi aku mulai coba meminta dia memegang makanannya. Ternyata, dia happy banget megang makanan, walaupun kadang diremes-remes sih, namanya juga belajar ya.. Biasanya, yang aku kasih ke dia buat di pegang itu sayur-sayuran, tempe, atau tahu. Dia kan lagi masanya semua dimasukin mulut, jd kalau megang makanan pun bakal dimasukin mulut sama dia dan berhasil ditelan. Kebiasaan itu pun berlanjut, bikin dia terbiasa dengan rasa sayur-sayuran. Dia bisa lahap banget makan semangkok sayur berisi brokoli, wortel, sawi, dan sayur lainnya (hampir semua sayur dia suka). Kadang sayuran di mangkok udah abis, eh lauk lainnya belum kesentuh. 

Dua minggu ini, Abi lagi agak susah makan nasi. Dia cuma mau sayur dan lauk pauk lain, tapi kalau liat nasi melengos. Anehnya, kalau dikasih nasi goreng atau nasi mandhi mau, meskipun nggak banyak (tau aja yang enakπŸ˜‹). Aku sempet khawatir sih, tapi neneknya Abi bilang anak itu nggak harus dipaksa makan nasi. Iya juga sih, kan karbohidrat itu nggak cuma nasi, ada kentang, roti, pasta, mie, dan lain-lain. Kadang , mindset aja nih yang bikin mikir makan itu harus nasi. Maklum orang Indonesia nih 😁 

Jadwal makan Abi sekarang itu 3x makan berat (karbohidrat, protein, lemak) dan 2x makan snack. Snack-nya 1x makan buah dan 1x lagi itu singkong rebus, jagung rebus, atau makanan ringan sejenis itu. Alhamdulillah dia mau semuanya😁

Seneng banget rasanya, ngeliat pertumbuhan pesat dia. Apalagi, dia tumbuh jadi anak yang humble, murah senyum, nggak cengeng, dan mau sama siapa aja. Kalau udah gini, rasanya jadi Ibu paling beruntung di seluruh dunia. Happy motherhood! πŸ˜‰πŸ˜‰


XOXO,

Icha

Advertisements

MPASI Saat Travelling, Wish Me Luck! :D

Super sibuk banget di bulan ini sampai nyaris jarang punya waktu buat nulis. Maklum buibuu, working mom kalau udah dirumah maunya quality time sama si bayik. Sedangkan, kalau bayik bobo, emaknya juga ikutan bobo *halah alesan

Nah, postingan kali ini, aku mau cerita soal persiapan aku yang akan membawa Abi travelling sekitar seminggu. Yeay, holiday is comiiiinggg!Β  Ini loh yang bikin Ibu Abi jd sibuk banget karena mau cuti jadi kebut-kebut kerjaan deh.

Perjalanan kali ini, aku dan Abi akan melaluinya tanpa Baba-nya Abi *hiks sedih. Soalnya, Baba sama sekali susah harus ninggalin kerjaannya semingguan lebih. Aku akan berangkat bersama Abi dan kakek neneknya Abi. Ini akan jadi first long trip-nya Abi. Huraaaayyyyy…..

Persiapan yang cukup menyita pikiran adalah soal makanannya Abi. Masalahnya adalah karena Abi sama sekali nolak semua yang instan. Aku nyobain ke dia bubur bayi instan beberapa merk yang sukses dia tolak mentah-mentah sampe akting dimuntah-muntahin gitu loh. Dicobain oatmeal pun sama aja, nolak juga. Mashed potato instan, sudah pasti, nolak juga. Lucunya, direbusin kentang terus dibikin mashed potato ditambah keju, dia berhasil makan dengan lahapnya. Ha ha ha, padahal rasanya kan miriiip.. Duhh, ini anak pinter deh.

Apa aja sih yang akan aku bawa buat makannya Abi saat travelling nanti, simak yukk..

1.) Beras Merah yang Digiling Halus
Karena Abi menolak semua yang instan, solusinya adalah aku membawa beras merah yang sudah digiling nyaris seperti tepung untuk diolah. Otomatis harus membawa beberapa keperluan untuk memasak. Gapapa lah repot sedikit yang penting Abi tetap bisa makan. Yey!

2.) Bebiluck
Nah, untuk membawa beras, air kaldu, ati ayam, dan sayur-sayuran untuk bubur tim Abi jelas tidak memungkinkan karena selain jarak tempuh yang agak panjang, tentu akan makan space cukup banyak. Akhirnya, aku browsing-browsing dan menemukan bebiluck. Dan membelinya di instagram temanku. Bebiluck itu berupa beras yang sudah dicampur dengan aneka bahan seperti sayur-sayuran dan ati ayam, diproses hingga bahan lainnya itu jd kering. Tenang aja ini alami dan aman untuk bayi karena tentu saja bebas MSG. Begitu dicobain ke Abi, dia doyan banget. He he he.. Nanti akan aku review secara khusus deh. Buatnya juga mudah tinggal dimasukan ke dalam slowcooker, ditambah air, biarkan 4 jam. Jadi, bubur deh. Fiuuuhhh…!

3.) Slow Cooker
Nah, ini penyelamatnya… bubur beras merah dan bebiluck-nya akan dimasak di slow cooker. Yaa, ga begitu makan tempat lah, ukurannya kan nggak begitu gede.

4.) Peralatan Makan dan Minum
Peralatan makannya sih standar cuma tempat makan dan sendok aja. Buat minumnya pake dot deh biar nggak tumpah-tumpahan. Aku juga siapin termos ukuran 300ml buat bawa air panas.

5.) Tisu mulut dan Tisu Kering

6.) Bibs

7.) Biskuit Bayi
Untuk biskuit bayi, Abi suka banget yummy bites yang rice crackers. Aku bawa 2 rasa, pisang dan wortel. Aku juga bawa biskuit bayi farley’s. Abi nggak suka biskuit bayi yang dihancurkan dan dicampur susu atau air gitu, jadi Farley’s-nya juga untuk dimakan langsung.

8.) Kentang Rebus+Keju
Ini buat makan begitu sampe karena kan ga akan sempet masak. Kentang rebus relatif bisa bertahan lama. Tinggal diancurin aja pake garpu dan ditambah keju, beres dehhh..

Nah, kalau buah-buahan biar nggak repot, aku mau beli aja di mini market disana, paling buahnya pisang yang nggak repot harus diblender-blender.

Kira-kira begitu deh MPASI  Abi saat travelling. Abi mau kemana sih? Simak cerita perjalanan Ibu dan Abi nanti yaa πŸ™‚

XOXO,

Icha

Serunya MPASI

MPASI Abi sukses banget nihh… Abi selalu makan apa aja yang dikasih dan selalu habis. Di minggu pertama dan kedua Abi 3x makan. Ini nih jenis-jenis makanan yang dimakan Abi :

-Bubur Beras Merah ASIP
-Buah : Alpukat, Pisang, Pepaya, Jeruk
-Sayur : Brokoli, Wortel, Tomat, Kabocha

Ada beberapa makanan yang Abi kurang suka kaya pisang, tomat, wortel, tapi tetap diabisin tuh πŸ˜€

Nah, menjelang 6,5 bulan, Abi mulai makan 4x. Tambahannya adalah bubur saring. Cuma, demi efisiensi waktu karena Abi super nggak sabar kalo kelaperan, aku nggak saring buburnya, tapi aku blender. Hi hi hi… Menurut aku sama aja, soalnya kan intinya adalah bayi dikasi makanan yang teksturnya lembut, diblender kan juga lembut.

Eh iya, sebelum aku share tentang bubur saringnya, aku mau share dulu jadwal makan Abi yang sekarang.

06.00 ASI

08.00 Bubur ASI

10.00 Buah

12.00 Bubur Saring

14.00 Jus Sayur

16.00 ASI

Jamnya sih nggak saklek harus jam segitu, kadang kan kalau Abi bobonya lama bisa aja jam makannya jadi geser. Jadi, disesuaikan aja sih sama keadaan Abi saat itu.

Aku mau sharing sedikit tentang bubur saringnya nih. Intinya sih, aku mau kandungan bubur saringnya lengkap ada karbohidrat (dari nasi), protein (dari ayam, ati ayam, ikan, tahu, tempe, daging), vitamin (dari sayur) supaya kebutuhan nutrisi Abi terpenuhi. Setiap harinya, Abi akan makan bubur saring dengan bahan yang berbeda-beda supaya dia makin kenal banyak rasa dan supaya nggak bosan juga.

Pertama yang harus dilakukan adalah membuat kaldunya terlebih dahulu. Sebenarnya sih nggak harus pakai kaldu, pakai air biasanya juga nggak masalah. Cuma aku pakai kaldu supaya gurih dan Abi lahap makannya.

Bahan Kaldu :
-10 buah ceker ayam
-Air sepanci ukuran sedang

Cara membuat Kaldu :
Rebus air sepanci ukuran sedang. Keprek ceker ayam yang sudah disiapkan, lalu masukan dalam rebusan air di panci. Tutup panci dan biarkan hingga sekitar 1 jam. Lalu, angkat.

Oiya, kaldu ini sekalian bikin banyak untuk beberapa kali makan. Nah, supaya kaldunya nggak keluar masuk kulkas, aku takerin di plastik bening untuk sekali masak dan disimpan di freezer supaya awet. Setiap mau masak dikeluarin satu plastik.

Bahan-bahan :
-1 sendok makan munjung beras merah/putih (aku pakai beras merah karena seratnya tinggi)
-Wortel organic (dikira-kira)
-Brokoli organic (dikira-kira)
-1/2 potong ati ayam
-7 sendok sayur air kaldu

image

image

Kali ini aku menggunakan slow cooker supaya lebih mudah. Lagi-lagi efisiensi, kali ini efisiensi tenaga. Kalau membuat bubur sambil diaduk-aduk gitu repot banget. Apalagi, Abi lagi nggak bisa diem banget, guling-gulingan sana sini, otomatis nggak bisa ditinggal dong. Biar bisa sambil ngerjain yang lain juga.

Cara Membuat :
-Masukkan beras, wortel, brokoli, dan hati ayam pada pot slow cooker. Colokan slow cooker dan biarkan hingga sekitar 4 jam. Banyak yang review slow cooker yang aku pakai merknya Takashi ini katanya lampunya akan mati setelah selesai memasak, tapi kok aku nggak ya. Aku sih paling diliat aja kalo udah cukup lembek, cabut slow cookernya.
-Blender bubur yang sudah dimasak di slow cooker tersebut hingga lunak.
-Siap disantap si kecil deh πŸ™‚

Tadaaaa…. Jadi begini deh

image

Ludes lohh sama Abi πŸ˜€

Paling yang perlu jadi note, bahan makanan yang agak keras kaya wortel, brokoli itu dimasukan dari awal nyalain slow cooker. Tapi, kalo kaya bayam, tahu teksturnya kan lembek banget, nah sebaiknya dimasukan sejam sebelum kelar masak di slow cooker jadi nggak terlalu benyek hasilnya.

Semangat MPASI moms!!

MPASI Day!

Ready for MPASI :)

Wah, nggak berasa 2 hari lagi umur Abi 6 bulan dan itu tandanya menuju MPASI. Sebagai Ibu baru, sejujurnya deg-degan deh. Dipikiran tuh muncul pertanyaan-pertanyaan, nanti Abi lahap nggak ya makannya? Abi doyannya makan apa ya? Menu MPASI dari hari ke hari apa ya?

Nah, sebelum mulai MPASI ini, aku udah konsul sama dokter anaknya Abi. Dokter Utami bilang, buah pertama yang sebaiknya diberikan ke bayi yang mau mulai makan adalah alpukat karena alpukat merupakan buah yang cukup padat teksturnya. Kasih alpukat di beberapa hari yang sama.

Dokter Utami mengingatkan, untuk makan buah ini banyak sekali yang membuatnya dengan mencampur ASI. Ini tidak perlu dilakukan πŸ™‚ Banyak nih yang suka salah persepsi, dianggepnya ASI itu seperti minuman jadi sering dicampurkan ke buah-buah. ASI itu juga makanan, hanya saja makanan berbentuk cair.

Dokter Utami sih menyarankan untuk nggak kasih buah-buahan yang aneh dulu, misalnya kaya buah Naga. Diawal-awal belajar makan, sebaiknya bayi nggak usah dikasi makanan hasil eksperimen Ibunya hehe πŸ™‚

Untuk persiapan peralatannya sih, juga belum terlalu heboh karena kan belum makan bubur tim gitu. Jadi, paling aku hanya prepare piring, sendok, gelas, saringan, blender, dan botol dot.

Kira-kira gambaran MPASI untuk usia 6-6,5 bulan kaya gini nih :

06.00 ASI

09.00 Bubur ASI

11.00 Buah

13.00 ASI

15.00 Jus Sayur/Biskuit Bayi

17.00 ASI

20.00 ASI

Bubur ASI itu apa sih? Bubur ASI itu adalah bubur yang dibuat dari beras juga, lalu ditambah ASI.

Nah, aku sempet tanya nih ke dokter Utami, kenapa sih nggak pake bubur bayi yang dijual di pasaran aja, karena kan lebih simpel. Tapi, dokter Utami menyarankan untuk membuat sendiri supaya lebih alami.

Ini nih cara bikin bubur ASI :

2-3 sendok makan beras merah/beras putih (better yang organic)

4 sendok air putih

40-50ml ASIP

Cara Membuatnya :

-Beras merah/putih dicuci sampai bersih, lalu dikeringkan.

-Blender kering beras tersebut hingga menjadi tepung beras

-Masak tepung beras dengan air putih beberapa menit saja.

-Setelah agak dingin, baru campurkan ASI

Mencampur ASI saat panci diatas api bukan hal yang tepat lho. Karena, ASI ini kandungan zat-zatnya sebagian akan hilang, sayang kan?

Setelah makan buah, makan bubur ASI, ataupun makan jus sayur, berikan air putih untuk bayi ya, bukan ASI. Biar bayi kita terbiasa dengan air putih

Oiya, belakangan ini lagi tren banget metode makan BLW (Bab Led Weaning), katanya sih buah dipotong-potong agar bisa digenggam si bayi. Lalu, bayi akan memegang makanannya sendiri dan mencoba mencicipi rasa makanannya. Aku pribadi sih, nggak terlalu berani untuk mengaplikasikan metode ini untuk Abi. Soalnya, aku trauma banget dengan kejadian Abi yang tersedak. Sekarang ini tuh, Abi udah punya gigi di bawah. Takutnya, dia sudah mampu menggigit makanannya dengan potongan agak besar, lalu kesedak 😦 Awal-awal gini, aku lebih milih makanan yang lembut dulu deh.

Hmmm, jadi nggak sabar deh menanti Abi MPASI, wish me luck!

XOXO,

Icha