Target 2018 : Abi Sukses Toilet Training 😉

Aku tau, memulai kebiasaan yang baru pada anak itu adalah sesuatu yang nggak bisa dipaksakan. Kaya toilet training misalnya. Nggak semua anak siap toilet training di usia yang sama. Ada yang anaknya umur 2 tahun tapi udah lepas pampers, bahkan ada juga yang sampe 5 tahun belum juga lepas pampers. Kesiapan untuk memulai toilet training itu kembali lagi pada kesiapan anak itu sendiri dan kesabaran dari orang tuanya. Gimana sih cerita toilet training Abi?

Akhirnya, baru berani share soal ini setelah aku yakin banget Abi bener-bener bisa lepas pampers. So, here is our story…..

Aku mulai mengenalkan “Kalau pup dan pipis itu di toilet sejak Abi umur 6 bulan, dimana dia udah mulai dapat duduk tegak sendiri. Aku pernah tulis ceritanya disini

Nah, tools pertama banget yang aku beli itu potty seat bergambar Winnie The Pooh and Friend. Belinya di Ace Hardrware seharga seratus ribuan lebih.

Abi mulai terbiasa pup di toilet. Biasanya tiap pagi didudukin di toilet dia akan pup. Sejak umur setahun nyaris dia nggak pernah pup di pampers. Dia udah mulai bisa nahan pup, kecuali kondisi yang terdesak, misalnya kita sedang pergi keluar, toiletnya sangat tidak nyaman atau kita sedang di perjalanan dan nggak ada tempat pemberhentian. Namun selebihnya, dia akan kasi kode untuk pup sekalipun belum bisa bicara.

Sampai saatnya kita harus pindah ikut Baba ke Batam. Kebiasaan pup di toilet jadi berantakan karena di Batam kami mengontrak rumah yang dapatnya closet jongkok. Lalu, aku sempat membelikan dia Potty Chair. Belinya di Mothercare, kalau nggak salah sih harganya dua ratus ribuan. Enak sih, bagian atasnya mudah diangkat, sehingga setelah pup mudah membersihkannya. Sayangnya, Abi kadang mau kadang nggak pup disitu. Mungkin karena kurang nyaman juga ya.

Kembali ke Jakarta kebiasaan pup di toilet pun dapat diperbaiki. Alhamdulillah, hingga hari ini dia selalu minta pup di toilet sekalipun nggak di rumah.

Umur 1 tahun 9 bulan, Abi udah cukup lancar bicaranya. Dia udah semakin bisa mengungkapkan sesuatu. Tapi, aku belum merasa siap untuk memulai toilet training pipis untuk Abi. Ini Ibunya loh yang belom ngerasa siap. Karena jujur aja, ngebayangin harus ngepelin ompolnya setiap saat, duuuuuhhhhhhh…..Aku mengikuti suamiku pindah ngurus Abi sendiri, harus masak, nyuci, nyapu, ngepel, beberes, ini itu ini itu, paham kan rasanya? 😂 Tapi ya itu, toilet training itu nyatanya butuh kesiapan nggak cuma dari anak, Ibunya juga.

Lalu, Baba kembali dipindahtugaskan ke Sidoarjo, untungnya kami mendapat rumah yang closet-nya duduk, jadi aku tinggal membelikan
aja untuk Abi, kali ini bergambar Spiderman favoritnya. Semakin semangat lah dia untuk pup di toilet 😉

Menginjak usia hampir 2,5 tahun, aku merasa sudah saatnya mulai mengarahkan Abi untuk toilet training. Ini kan hal yang baik, masa mau ditunda terus. Lagian kan, ini bagus juga untuk menekan pembelian pampers. Betul Buibuuu? 😂

Akhirnya, aku mengikhlaskan diri kalo memang harus sering mengepel ompolnya. Nyatanya, nggak sesering itu kok. Akunya aja terlalu parno mungkin yaa. Di awal-awal dia hanya beberapa kali mengompol, mungkin karena belum biasa itu hanya sekitar 2 hari. Hari berikutnya, dia sudah mulai membuka celananya sendiri, lalu menuju ke kamar mandi dan pipis di pee training. Hari-hari berikutnya lagi dia nyaris tidak pernah mengompol lagi. Kalau sebelumnya aku masih memakaikan Abi pampers saat tidur, secara bertahap mulai aku lepas, dimulai dari saat tidur siang. Aku keluarin lagi deh perlak dia pas bayi. Jaga-jaga aja, supaya kalaupun ngompol nggak langsung ke kasur.

Saat tidur siang udah berhasil nggak ngompol, aku mulai coba buka pampers saat malam tidur. Tapi, wajib kudu harus banget sebelum tidur itu pipis dulu dan bangun tidur diajak pipis juga. Kalau nggak pipis, udah pasti ngompol deh😂 Apalagi, Abi itu anak yang doyan banget minum air putih. Kebayang dong, pipisnya buanyaaaaak benerrr…

Alhamdulillah, ini udah 3 bulanan, Abi nggak pakai pampers lagi. Ngompolnya pun udah hampir nggak pernah. Kecuali kalau dia lagi nangis heboh gulang guling, biasanya cara menyalurkan marahnya itu dengan sengaja pipis di lantai 😪kezel sih, tapi ya Buicha hanya bisa menasehati dan menyabarkan diri yang udah bertanduk😂

Ini beberapa hal yang aku coba lakukan untuk toilet training :

1. Menjadikan Rutinitas

Seperti yang aku bilang di atas, aku menjadikan Abi harus duduk di closet tiap pagi sejak dia bisa duduk sebagai sebuah rutinitas. Sehingga, dia tau bahwa kalau mau pup dan pipis itu di toilet.

2. Belikan Tools yang Menarik

Aku membelikan potty chair, potty seat, dan pee training yang gambar atau bentuknya lucu, sehingga menarik dia untuk tahu lebih jauh apa fungsinya tools itu. Misalnya, potty seat-nya dibelikan gambar spiderman di mana dia lagi tergila-gila sama spiderman. Hasilnya, dia selalu semangat kalau waktunya mau pup. He he he… Terus, pee training-nya bentuk kodok gitu, dia kegemesan sendiri, dia kan akhirnya penasaran mau ngeliat sambil aku kasih tau deh, cara pipis anak laki-laki itu seperti apa, sekalian cara buang pipisnya ke closet, sampai cara ceboknya. Dan dia bangga banget kalau bisa ngelakuin sendiri dengan bilang, “Ibu, Abi pinter pipis sendiri…”

3. Berikan Pujian dan Hadiah

Nah, ini nih yang penting banget. Anak itu harus banget dipuji kalau dia melakukan hal baik dan benar. Nggak ada salahnya kok, kalau sesekali juga kita berikan hadiah yang dia mau untuk sesuatu yang sudah susah payah dia lakukan. Pas Abi berhasil nggak ngompol, Ibu dan Baba ngejanjiin beliin mobil-mobilan. Abi pun bebas memilih yang dia mau, dia pun super happy!

4. Tidak Memaksa

Awal-awal toilet training, Baba tuh pernah bilang aku ambisius pengen Abi lepas pampers. Duhh, nggak sama sekali! Aku tau kok, tiap anak beda dan punya cara sendiri buat solve masalah mereka masing-masing. Yang aku lakuin bukan memaksa Abi, tapi men-trigger dia untuk percaya diri bahwa dia bisa kok lepas pampers dan pipis di toilet. Awal-awal agak nggak sabar emang, tapi aku buru-buru sadar bahwa semua ini butuh proses. Aku mencoba bikin prosesnya jadi santai dan seru aja. Misalnya, aku bilang ke Abi kalau aku sudah siapkan air di gayung buat cebok. Kalau dia mau dia bisa pipis di tempat pipis kodoknya. “Abi kagetin Ibu yaaa…”, Aku bilang gitu. Alhamdulillah berhasil. Dia kalau mau pipis, copot celana sendiri, terus ke kamar mandi deh. Aku langsung ikutin dan dia dengan muka sumringah bilang kalau dia pipis sendiri. Yey!

5. Belikan Celana Dalam Bergambar Lucu

Ini juga penting Buibuuuk…Neneknya Abi hadiahin Abi celana dalam gambar spiderman kesukaannya. Dia selalu excited mau pake. Nah, aku selalu bilang, kalau dia mau pakai celana dalam harus lepas pampers dulu karena kalau pakai celana dalam nggak pakai pampers lagi. Ternyata, lumayan jadi penyemangat dia untuk lepas pampers loh. He he…

6. Belikan Botol Pipis

Kita kan kudu konsisten nih ngajarin toilet trainingnya. Jadi, kalaupun lagi pergi toilet training harus tetep jalan. Kadang kalau masih awal gitu, anak suka masih susah nahan pipis kan. Kalau di mobil atau kebelet banget sedangkan kamar mandi jauh, kita bisa gunakan botol pipis deh. Sekarangdijual botol pipis dengan gambar menarik loh. Berguna banget aslikkk! Apalagi kalau lagi di mobil. Harganya pun terjangkau lah, cuma 50ribuan. Kalo foto dibawah ini buat anak cowok, kalau buat anak cewek corong depannya lebih lebar. Kalau mau dipake tinggal buka corong dan pentul diatasnya itu supaya air pipisnya ngalir ke bawah, kalau udah selesai tinggal ditutup lagi corong dan penutup atasnya supaya nggak tumpah. Easy to use, kan?

7. Bertahap

Di dunia ini kan nggak ada yang instan ya, yang namanya mie instan aja bikinnya kudu pake proses. Apalagi ini, ngajarin makhluk yang bernyawa yang kadang juga punya mau sendiri. Kuncinya adalah sabar. Walaupun sabar dalam hal ini nggak semudah kata-kata pembicara seminar parenting. Susah berat Buibuuuk! Tapi, yaaa sebisa mungkin diusahakan sabar sesabar-sabarnya menghadapi anak😊

Kurang lebih sih itu yang aku coba lakuin ke Abi. Pertanyaannya, kapan sih anak itu siap toilet training? Jawabannya, balik lagi ke feeling Ibu deh. Tapi, kalau nyomot dari berbagai literatur sih katanya kalau anak udah bisa ngomong dengan jelas mau pipis/pup dan udah bisa buka celana sendiri. Ahhh, tapi percaya aja sama feeling Buibuk karena Ibu paling tau yang terbaik buat anaknya 😉

Semoga sharing aku bermanfaat ya, buibuuukkk. Cerita yang baik boleh banget ditiru, tapi yang jeleknya dibuang jauh-jauh aja💕💕

Kiss kiss from us,

Buicha & Abidzar

Advertisements

Kasih Ibu Sepanjang Masa 💕💕

Inget banget, awal melahirkan, aku masih kaku banget, kadang nggak tau harus ngelakuin apa dalam urusan ngerawat anakku. Namanya Ibu baru yang masih belum ngerti apa-apa, aku merasa terbantu banget dengan nyokap yang care banget dan ngajarin aku banyak sekali hal. Beruntungnya lagi, nyokap yang cukup melek teknologi, nggak memaksa aku mengikuti apa yang ibunya dulu terapkan. Dia selalu bilang ,”Dulu sih begini, tapi sekarang gimana ya?”. Dia juga nggak pernah berhenti belajar dan mencari informasi dari berbagai sumber supaya update cara merawat anak masa kini.

Semenjak menikah dan punya anak, ternyata ketergantungan aku sama nyokap nggak berakhir ya😁

Semenjak menjadi istri, otomatis aku harus belajar banyak hal, bahkan hal yang sebelumnya belum pernah aku lakuin. Salah satunya, belajar masak. Jaman aku abege, aku sering banget disuru nyokap belajar masak. “Nanti kalau punya suami gimana kalau nggak bisa masak?”, itu kata nyokap. Aku sih selalu ngejawab iya-iya aja, tanpa ada bukti nyata kalau aku mau belajar masak.

Lalu, setelah nikah, punya anak, dan sekarang harus ikut suami penempatan di luar kota, masak adalah salah satu kegiatan yang wajib banget aku lakuin. Suami sama sekali nggak maksa aku harus bisa masak. Tapi, aku sendiri  yang mikir, “Masa, suami dan anakku beli makan di luar terus?”. Makanan di luar kan nggak tau masaknya gimana, belum kalau banyak msg-nya. Ngeriiiii! Makanya, aku berusaha banget belajar masak. Dari mulai masak yang rasanya abstrak, sampe Alhamdulillah sekarang rasanya udah lebih bisa diterima sama suami. Karena tinggal beda kota sama nyokap, otomatis aku nggak bisa belajar masak langsung sama beliau. Alhasil, aku telepon untuk minta resep atau minta diajarin step by step masaknya.

Hmmm, memang ya kasih Ibu itu sepanjaaaanggg masa! Nggak pernah tuh complain sekalipun aku ngerepotin mulu.

Sekalipun aku udah jadi istri orang gini, apa-apa masih ‘ngadu’ ke nyokap, dari mulai urusan rumah sampai urusan anak, orang pertama yang bakal aku curhatin ya nyokap lah. Buat aku, nyokap itu selalu punya jawaban dan pemecahan buat masalah-masalah. Walaupun, pada akhirnya nyokap bakal bilang, “Yaaa, itu terserah kamu”. Ada yang masih bergantung sama nyokap kaya aku Buibuu? 😂😂

Aku pun semakin belajar, bahwa memang kodratnya anak itu akan bergantung pada Ibunya. Contohnya, hal kecil yang biasa dilakukan anakku Abi saat waktunya tidur, dia akan sibuk mencari rambutku untuk dipegang sampai akhirnya dia tertidur. Pernah aku tinggal dia untuk mengikuti sebuah acara di Jogja, aku titipkan dia sama nyokap (lagi-lagi nyokap;)), katanya sepanjang siang perhatiannya teralihkan karena sibuk bermain sekalipun sesekali masih menanyakan aku. Begitu malam tiba, dia gelisah dan sulit tidur, lalu sibuk mencari-cari rambut. Hehehe…

Ternyata, aku pun juga nggak bisa berhenti mikirin Abi, meskipun aku sedang menikmati ‘me time’. Dia lagi ngapain, dia mau makan apa nggak, dia nyariin aku atau nggak, duhhh pokoknya Abi teruuus 😂 Malah suami, jarang kepikiran 😝😝😝 Gitu ya ternyata rasanya jadi Ibu. Apalagi kaya aku gini yang udah jadi full time mom, 24 jam Abi sama aku, kemanapun aku pergi selalu aku bawa-bawa. Kekhawatiran yang tidak pernah berakhir gitu deh 😂😂 Aku rasa, nyokap juga ngerasa begitu, sekalipun sekarang aku udah menikah dan punya anak, kekhawatirannya terhadapku nggak pernah berhenti.

Kekhawatiran Ibu itu karena rasa cinta yang SANGAT besar terhadap anaknya. Kaya aku satu setengah tahun yang lalu, ketika aku merasa pengasuh anakku tidak sesuai dengan harapan, aku meruntuhkan seluruh ego-ku. Dulu, aku bisa beli apapun yang aku mau, belanja ini itu sesuka hati pakai uangku sendiri. Tapi akhirnya, Aku putuskan berhenti menjadi working mom, lalu berkomitmen mengasuh anakku sendiri tanpa bantuan pengasuh. Yaaa, karierku sekarang ini memang terhenti. Ah, tapi melihat perkembangan Abi dari hari ke hari langsung dengan kedua mataku, mengajari banyak hal langsung dengan seluruh kemampuanku, adalah hal yang tidak dapat dinilai bahkan dengan nominal uang.

Karena rumah adalah sekolah pertama bagi anak. Pernyataan yang sangat tepat buatku. Bagiku, pembentukan karakter seorang anak dan perkembangan anak dimulai dari rumah. Ibu lah yang berperan penting untuk membuat ‘sekolah pertama’ itu berjalan baik. Lalu, saat anak mulai bersekolah di sekolah formal, apakah tugas Ibu berhenti? Oooo tentu tidak! Ibu tidak akan pernah berhenti untuk mengedukasi buah hatinya. Misalnya, mengajari anak untuk mampu beradaptasi dengan dunia luar. Itu dia, jadi Ibu itu ternyata pekerjaan yang nggak ada waktunya karena waktunya itu sepanjang masa.

Semenjak jadi full time mom, aku mulai mengurangi penggunaan gadget untuk diriku sendiri (Abi tidak bermain gadget sama sekali), melakukan banyak aktifitas seperti bermain lego, membaca buku, bermain belanja-belanjaan, dan aktifitas-aktifitas yang dapat merangsang tumbuh kembangnya. Dengan keintiman yang aku bangun ini, aku semakin merasa Abi sangat membutuhkanku. Ada kalanya, dia sibuk mencari perhatian. Misalnya,bdengan memanggil-manggil aku yang sedang sibuk di dapur, lalu jika aku masih sibuk dengan kegiatanku dia akan menangis, bahkan bisa menangis heboh. Atau jika terbangun, lalu aku tidak ada didekatnya dia akan menangis sambil teriak memanggilku dan tidak akan berhenti sampai aku datang. Duhhh, nikmat bener jadi Ibu. Ketika kamu merasa sangat dibutuhkan, rasanya nggak bisa digambarkan dengan kata-kata.

Aku sering mengajaknya untuk pergi dan bermain di luar berinteraksi dengan sekitar untuk merangsang motorik dan kemampuan bicaranya. Aku mendorong dia juga untuk dapat bergaul dengan teman sebaya, serta berinteraksi baik dengan orang yang lebih tua ataupun yang lebih muda. Semakin sering aku membawanya ke luar, semakin terasah pula kemampuan berbicaranya dan semakin baik pula adaptasinya dengan lingkungan luar.

image

image

image

Aku sering dibuat terharu dengan kalimat-kalimat yang dia ucapkan. Alhamdulillah, di usia 2 tahun 4 bulan ini dia sudah dapat berbicara dengan cukup jelas. Dia memiliki sebuah cita-cita, yakni ingin ke rumah Allah, Ka’bah. Anak  2 tahun punya cita-cita seperti itu, rasanya aku ingin menangis terharu. Sampai-sampai dia punya tabungan, lalu kutanya untuk apa tabungan itu, dia menjawab, “Untuk ke Rumah Allah, Ka’bah”. Bangganya Ibu sama kamu, Nak. Mungkin dulu waktu Ibu seumur kamu, cita-cita Ibu sebatas ingin punya boneka barbie selemari atau sebatas ingin makan es krim segentong😂 Bahkan, di usianya sekarang ini dia sudah bisa menjawab pertanyaan siapa presiden Indonesia, dia akan langsung menjawab, “Bapak Jokowi”.

Banyak yang suka nanya, gimana caranya bikin Abi jadi ceria, seneng ngomong, responsif, dan gampang bersosialisasi. Aku sebenernya juga bingung loh kalau ditanya. Hanya saja, mungkin karena aku memperlakukan Abi layaknya seorang teman, aku ajak bermain dan aku ajak bicara banyak hal. Lalu, aku memperlakukan dia bukan lagi seperti anak bayi, aku tegur kalau dia salah dan aku apresiasi kalau dia melakukan hal-hal yang hebat. Aku berusaha mengajarinya banyak hal tanpa memaksanya dan berusaha memberikan hal-hal positif. Aku berusaha meberikan dia contoh, bukan hanya sekadar ucapan. Yang aku yakini, kalau kita ingin anak baik, kita lah yang harus terlebih dahulu menjadi orang yang lebih baik. Tanpa aku sadari, apa yang telah aku lakukan terhadap Abi membuatnya menjadi sosok yang membanggakan, paling tidak untuk aku dan suamiku❤

Bicara soal mengungkapkan cinta terhadap Abi. Duhhh, jangan tanya deh ya secinta apa aku sama dia, pastinya semua Ibu tau gimana rasa cinta sama anak itu. Aku cinta pada seseorang yang sejak dia belum muncul ke dunia pun aku sudah merasakan bahagia, merasa ingin segera memeluk dan menciumnya, dan merasa aku harus menjaganya dengan segenap jiwa ragaku. Saat dia dikandungan, caraku mencintainya adalah dengan menjaga diriku agar kandunganku baik, makan dan minum yang sehat-sehat agar bayi dikandunganku sehat, dan selalu berhati-hati agar tidak membahayakan makhluk kecil di perut. Begitu dia lahir, bentuk ungkapan cintaku terhadap Abi adalah aku berusaha memberikan yang TERBAIK untuk semua hal dihidupnya hingga hari ini.

Semakin dia besar, dia semakin mengerti, bahwa Ibunya cinta banget sama dia. Aku suka bilang, “I love you, Abidzar,” lalu dia menjawab “love you too…” Aaaaaa gemas, bikin meleleh. Sekarang ini, ngungkapin cinta ke dia nggak harus dengan memberikan dia mainan atau mengajaknya jalan-jalan saja, walaupun orang tua cari uang mati-matian ya emang buat siapa lagi, selain buat bahagiain anak. Tapi menurutku,  memberinya waktu yang berkualitas merupakan ungkapan cinta yang tidak ternilai. Makanya, aku selalu menyediakan waktu untuk mengajak dia bermain bersama, menggubris setiap omongannya, memperhatikan asupannya, memeluknya saat dia bersedih, menciumnya saat dia melakukan hal yang keren, dan membuat dia merasa orang tuanya, terlebih Ibunya selalu ada di sampingnya 🙂

Sejujurnya, aku merasa masih jauh dari kata sempurna, kadang kala aku masih merasa belum cukup sabar mengasuh Abi. Kadang masih suka marah, suka kesel, suka melotot karena keaktifannya yang suka luar biasa 😂 Tapi, setelah aku feeling guilty, aku bakal peluk dia dan minta maaf. Ekspresinya yang polos sambil bilang, “Gapapa Bu…” Bikin aku meleleh banget dan jadi pengen nangis. Duuuuh, kok Ibu masih nggak sabar sih sama kamu. Padahal, Ibu harusnya bersyukur lho punya kamu, banyak Ibu-ibu di luar sana yang berharap anaknya tumbuh aktif, Ibu udah dikasi anak aktif yang Alhamdulillah perkembangannya baik, kok masih nggak sabar juga:'( Namanya juga manusia ya, tempatnya salah dan khilaf.

Eh iya, aku punya dua buah cerita.

Cerita 1:
Seorang temenku pernah cerita. Dia hanya hidup berdua dengan Ibunya karena saat Bapaknya tau, temenku memiliki keterbatasan, Bapaknya malu dan enggan mengakui dia sebagai anak. Tegaaaaa! Ibunya tetep berdiri tegak, merangkul anaknya yang tersakiti, sambil terus berjuang menghidupi anaknya, bekerja apapun yang bisa dikerjakan sejauh itu halal. Kini, sekalipun anaknya masih dalam keterbatasan, dia sedikit-sedikit mampu membantu Ibunya untuk urusan keuangan karena dia diajarkan untuk menjadi mandiri. Dia mengeluarkan segala kemampuannya untuk paling tidak bisa membiayai hidupnya sendiri.

Cerita 2 :
Kisah lainnya, temenku sejak kecil Bapaknya sudah meninggal dunia. Dia hidup hanya dengan Ibu dan adiknya. Ibunya bekerja keras, sehingga mampu mengantarkan kedua anaknya menjadi sarjana.Bahkan, anaknya bekerja sambil kuliah untuk meringankan beban Ibunya.

Dari dua cerita di atas, aku berpikir bahwa Ibu itu selalu punya kekuatan lebih untuk tetap berdiri tegak sekalipun badai kehidupan menghantamnya sangat keras. Ibu selalu punya kekuatan yang entah dari mana, untuk bangkit lagi setelah jatuh, lalu menarik anaknya bangkit. Coba kalau Bapak yang harus struggling, cari uang sambil membesarkan anak-anak, aku tidak terlalu yakin Bapak-bapak mampu. Hmmn, soalnya Ibu-ibu itu biasanya mampu multitasking, sedangkan kaum Bapak nih, biasanya agak sulit multitasking, bener nggak yaaa? 🙂

Dari cerita-cerita itu, aku juga belajar, bahwa aku harus mampu membuat Abi menjadi sosok yang mandiri dan mampu struggling dengan dunia yang keras ini. Karena aku, tidak mungkin selamanya ada di dekat dia untuk menolong kesulitan-kesulitannya karena akan ada waktunya dia harus menyelesaikan masalahnya dengan dirinya sendiri.

Kaya aku nih, tinggal jauh gini dari nyokap pada akhirnya banyak hal yang harus kupikirkan dan selesaikan sendiri. Misalnya, saat Abi sakit. Jujur aja, aku tuh Ibu yang panikannya minta ampun. Abi sakit sedikit aja aku bisa sedih, parno, dan super panik. Kaya beberapa hari lalu, Abi mendadak panas. Maklum deh, drama anak udah sekolah ya kan, ketularan temennya. Kasian banget ngeliat dia kehilangan keceriaannya.

image

Kalau dulu setiap Abi demam, biasanya aku langsung bawa dia ke dokter *maklum Emak2 panikan* Meskipun, Dokter anak Abi pun ujung-ujungnya selalu menyarakan untuk dikasih Tempra untuk penanganan awal kalau demam.

image
Otw dokter, lagi lemes-lemesnya nih 😥

Padahal, nyokap juga selalu bilang sih, dulu waktu aku kecil, setiap aku demam, nyokap nggak begitu khawatir lagi karena ada Tempra yang selalu siap di kotak obat. Biasanya, langsung manjur! Harusnya sih nggak perlu sepanik itu, tapi namanya juga new mom ya kannn..

Makanya, Tempra udah pasti selalu stand by di kotak obat ataupun di dalam tas. Soalnya, yang namanya anak demam itu suka nggak terduga-duga deh. Jadi, kalaupun dia demam pas kita lagi pergi, Tempra udah siap menemani.

Dulu pas masih bayi, Abi dikasi Tempra Drop, tapi sekarang karena dia udah 2 tahun lebih, aku kasih dia Tempra Syrup deh. Tempra itu dibuat dengan rasa anggur yang disukai anak-anak, jadi anak-anak nggak susah deh minum obatnya. Udah gitu, selain meredakan demam, Tempra juga bisa meredakan nyeri.

image

image

Tempra syrup ini kemasannya terbuat dari plastik jd kalau kesenggol dan jatuh, dia nggak pecah. Jadi gampang deh, kalau mau dibawa bepergian sekalipun. Terus, nggak perlu ribet dikocok dulu karena formulanya 100% larut loh.

image

Tempra juga aman banget di lambung, jadi Buibu nggak usah khawatir karena aman banget kasih ke anak-anak. Selain itu, ada gelas takarnya juga dan penjelasan takaran untuk sesuai usianya juga jelas di kemasan obatnya. Kalau Abi sekarang ini dikasi 5 ml setiap minum. Kalau lagi demam biasanya aku kasih dia setiap 4 jam. Cuma, nggak boleh lebih dari 5 kali dalam sehari ya, Buibuu.. Begitu dikasi Tempra, dia bobonya pules deh. Ibu jadi tenang.

Nah, jangan lupa dikompres juga, tapi bukan dengan air dingin, melainkan air hangat ya. Untuk menurunkan suhu tubuh yang sedang tinggi, harus diturunkan dengan air yang suhunya sama. Kalau aku biasanya aku rendam Abi di bak air hangat supaya seluruh tubuhnya terkena guyuran air hangat.

image
Walaupun lemes, tetap mandi air hangat

Oiya, kalau lagi demam juga jangan pakai pakaian yang terlalu tebal dan serba tertutup. Kan biasanya pas anak sakit, pakai baju tangan panjang celana panjang, dikasih kaos kaki, kadang dipakaikan jaket dan selimut juga. Sebaiknya, jangan ya Buibu. Biasanya aku pakaikan dia baju yang tipis dan nyaman, biar panas tubuhnya keluar. Aku juga tetap memasang AC supaya ruangan sejuk, tapi jangan terlalu dingin juga. Biarkan dia merasa nyaman dengan suhu kamarnya.

image

Tapi yang perlu menjadi catatan Buibu nih, kalau demamnya udah lebih dari 2 hari (48 jam), tandanya si kecil harus dibawa ke dokter tuh, untuk penanganan medis lebih lanjut. 

Semoga pengalamanku ini berguna yaaa Buibu :):)

Seru ya jadi Ibu, harus terus belajar dan nggak boleh berhenti mencari tahu berbagai informasi seputar dunia anak. Yaaa faktanya, jadi Ibu itu nggak gampang. Hmmm, benar ternyata punya anak sih memang gampang, tapi membesarkannya, merawatnya, mendidiknya, bukan hal yang mudah. Sebab, tanggung jawabnya itu langsung ke Tuhan. Tanggung jawabnya gede bener, loohhhh!

Aku kalau ngomongin peran Ibu gini, suka mendadak mellow nih 🙂 Aku jadi semakin tau, oooo begini toh nyokap, rasa senengnya, marahnya, bebannya, duhhh jadi tau yang nyokap rasain.

Selamat Hari Ibu untuk kamu, aku, kita, dan seluruh Ibu-ibu yang ada di dunia ini. Kita layak memberikan penghargaan pada diri kita sendiri bahwa kita adalah Ibu yang hebat❤

XOXO,

image

❤Buicha❤

Continue reading

Serunya Mengajak Anak Bermain 😀

Udah baca ceritaku tentang no gadget dan no televisi buat Abi? Buat yang belum boleh klik disini

Nah, karena aku bener-bener menyetop semua tontonan buat Abi, otomatis aku harus cari kegiatan pengganti yang seru, menyenangkan, dan pastinya juga bermanfaat buat dia. Aku berusaha memperbanyak kegiatan yang bikin dia banyak bergerak. Selain, aku pengen dia bergerak aktif untuk menstimulasi perkembangannya, aku juga berharap setelah banyak bergerak dia cape dan akhirnya mendapat tidur yang berkualitas 😊

Aku lagi suka mencoba beberapa playground baik indoor maupun outdoor yang aman buat anak-anak seusia Abi. Buat aku, tempat bermain yang aman itu udah syarat mutlak banget deh. Kan nggak mau, niatnya mau bikin anak happy malah kitanya jadi sedih karena anak kenapa-kenapa. Bener kan, Buibuuu?

Eh iya, ini aku share sedikit beberapa playground yang pernah Abi coba.

  • Chipmunks, Kota Kasablanka

(+) side :

  1. Tempatnya luas
  2. Aman karena lantai dilapisi karpet tebal
  3. Banyak bagian berupa balon-balon gitu. Bahkan, ada peluncuran dari balon. Jadi, aman banget kalau mau meluncur.
  4. Punya zona khusus juga buat anak-anak yang masih kecil buat main.
  5. Ada trampoline-nya juga buat anak-anak seusia Abi. Seruu deh..
  6. Tiketnya nggak gitu mahal, worth it lah buat tempat bermain yang bisa sepuasnya.
  7. Kalau lapar dan haus, ada kafe-nya juga loh, yang menunya pas lah buat anak-anak kaya fish n chips atau french fries.
  8. Kolam bolanya dibersihin karena pas dateng pernah pas kolam bolanya lagi nggak bisa dipakai.

(-) side :

  1. Orang tua yang nggak pakai kaos kaki suka nggak ditegor, padahal kan penggunaan kaos kaki itu penting buat kebersihan.
  2. Kurang diawasi ketat, seharusnya kan nggak boleh makan di dalam wahana, soalnya udah ada tempat makannya. Waktu itu, aku pernah nemuin lepehan makanan anak 😦

  • Miniapolis, Plaza Indonesia

(+)side :

  1. Tempatnya bener-bener bersih.
  2. Kolam bolanya itu keliatan bersih banget. Aku pernah baca juga katanya setiap hari kolam bola itu selalu dibersihin dengan vacuum khusus.
  3. Fasilitas dan peralatan bermainnya berkualitas banget. Kaya sepedanya bagus banget, ada mainan masak-masakannya emang dari ELC, terus wahana manjat-manjat dan luncurannya keliatan dari kayu yang bagus.

(-) side :

  1. Tiketnya agak pricey. Kalau mau main cho cho train, carouselle, atau wahana lain, harus membayar lagi.
  2. Tempat ini nggak begitu luas, jadi komen emak-emak pasti, “segini doang tempatnya?”. Soalnya, harga tiketnya memang nggak murah hehe… Cuma buat aku sih sejauh Abi happy, tempatnya bersih, dan aman, yasudahlaaah…

  • Playground, Kemang

(+) side :

  1. Ada area cukup luas yang bisa buat anak-anak lari-larian.
  2. Tiketnya pun affordable sekali.
  3. Lantainya pun terbuat dari karpet tebel gitu, jadi kalau jatuh, nggak begitu sakit.
  4. Tempatnya bagus dan bersih.
  5. Fasilitas bermainnya juga aman buat anak-anak.
  6. Ada kafe-nya, menunya cocok buat anak-anak. Waktu itu, Abi nyobain Mac n Cheese harga dan rasanya okelah.

(-) side :

  1. Sayangnya, di area permainan airnya, kolamnya kurang bersih ya. Padahal kan, yang main-main di sana anak-anak bayi.

  • PlayparQ, Kemang

(+) side :

  1. Punya dua area bermain, indoor dan outdoor.
  2. Cuma harga tiketnya affordable kok, jadi lumayan lah buat main-main.
  3. Area bermain airnya seru. Cuma mesti hati-hati karena sekitarnya licin. Jadi, kalau anak-anak lari-larian harus diawasin betul.
  4. Kamar mandinya kurang nyaman, padahal kan anak-anak akan mandi disana setelah bermain air.
  5. Ada kafenya juga, cuma nggak makan disana jadi nggak tau menunya kaya apa 😀

(-) side :

  1. Area outdoor-nya kurang bersih, itu bisa diliat dari kaos kaki yang Abi pakai super kotor.
  2. Wahana buat meluncur dan manjat-manjatnya cukup tinggi. Sepertinya, agak riska kalau buat anak-anak batita. Pengawasannya kudu ekstra ketat Buibuu.

Nah, disamping ke playground gitu, aku suka bawa Abi ke tempat bermain di mall kaya Carniville di Grand Indonesia, Fun World, Timezone, dan lain-lain. Terus, Abi juga suka main Cho Cho Train dan Zoomov.

Semua itu tentu saja perlu pendampingan dari orang tua karena belum aman buat anak usia Abi dilepas sendirian. Hal yang penting untung digarisbawahin, sekalipun anak-anak dibawa playdate dan para Ibu asik mengobrol, ngawasin anak itu tetep nggak boleh lengah. Disamping anak bisa jatoh atau luka, banyak banget orang yang manfaatin peluang ketika Ibu lengah untuk melakukan hal-hal yang tidak kita inginkan 😢

Ehh, tapi Abi nggak harus main di tempat bermain aja kok. Kadang, aku ajak dia bermain di rumah, ngeluarin semua mainannya, biar dia memilih mainan yang dia mau.

Kotak mainan dijadiin mobil-mobilan dan setir-setiran nggak ketinggalan
Main mobil-mobilan di sekitar rumah juga seru

Tapi tetep loh, di manapun bermainnya unsur keamanan tetep perlu diperhatiin. Kaya misalnya main di rumah juga bukan tanpa risiko. Anak naik-naik kalau nggak hati-hati bisa jatuh. Atau main di depan rumah, kalau pas banyak kendaraan berseliweran tentu juga kurang aman untuk dia. Intinya kalau buat aku adalah bagaimana aku melakukan pengawasan maksimal saat Abi bermain, tanpa membuat dia terkekang untuk bermain. Kebanyakan “jangan”, ” nggak”, “no”, pasti bikin dia kesel kan.

Kira-kira kalau dirangkum indikator tempat bermain yang aman versi aku itu sih kaya beberapa poin berikut :

  • Fasilitas aman

Dalam artian, semua fasilitas yang disediakan memperhatikan sisi keamanan anak. Pengelola wajib melakukan cek tiap hari terhadap fasilitas, jangan sampai ada yang tajam, rusak, licin atau hal-hal lain yang membahayakan anak-anak. Misalnya, ada besi mainan yang keluar sehingga berpotensi membuat anak luka.

  • Pengamanan yang baik

Demi ketenangan Ibu, aku sih bakalan milih tempat dengan pengawasan staff yang baik. Kadang, kalau kaya aku gini yang no baby sitter, bener-bener harus jaga anak nggak boleh lengah. Buat antisipasi aja sih, aku prefer tempat yang staff-nya concern banget ngawasin anak bermain. Terus, tempatnya juga dilengkapi dengan CCTV, biasanya di mall ada sih. Cuma, kalau yang outdoor nih agak jarang.

  • Ada tempat khusus batita

Ini penting juga buat aku karena Abi masih under 2 taun, di mana dia belum bisa digabung sama anak-anak yang udah besar. Misalnya, kaya main trampoline, kalau digabung sama anak-anak yang udah agak besaran, Abi pasti kepental-pental, he he he..

  • Tidak saat ramai

Kalau aku paling males bawa Abi main weekend karena pasti rame banget. Ini tuh menyangkut soal ketidaknyamanan anak. Pasti arena bermain akan dikuasai anak-anak yang usianya lebih besar dan kadang mereka nggak peka kalau disekitarnya ada adik yang usianya lebih kecil, kalau nggak hati-hati malah bisa mencelakakan. Anak-anak usia Abi juga nggak akan puas bermain karena mainan dikuasai anak yang lebih besar. Udah gitu, rame orang juga nggak bagus juga karena virus mudah banget pindah pada anak-anak. Ohhh Noooo…!

  • Bersih

Kebersihan tempat bermain juga sangat penting buat aku. Ini demi kesehatan anak tercinta. Aku nggak mau juga pulang dari sana, anak malah jadi sakit. Aku tuh paling parno kalau tempat main nggak rajin dibersihin sama pengelolanya karena virus itu bisa berpindah dengan cepet loh. Misalnya, kolam bola nggak pernah dibersihin, anak yang kena batuk pilek masuk kesana, begitu setelahnya anak yang sehat masuk kesana juga, langsung deh anak yang sehat kena virus batuk pilek juga. Kasihan kan?

Nah, semua poin itu sangat penting menjadi bahan pertimbangan buat aku ngajak Abi ke tempat bermain.

Tapi, kadang ada kondisi Abi terlanjur sakit setelah dari tempat bermain. Biasanya, sih kenanya batuk pilek. Abis itu dilanjut demam😢 Itu kayanya karena kecapean juga, daya tahan tubuh jadi menurun, ehh jadi gampang masuk virus deh. Khawatir sih udah pasti ya, namanya juga anak sakit, tapi Alhamdulillah aku lumayan tenang karena selalu siap Tempra dirumah.

Fyi, dari zaman aku kecil seumur Abi, aku juga dikasih Tempra kalau demam. Hihi, jadi ini tuh warisan turun temurun ceritanya.

Dari dulu dsa-nya Abi ngasi rekomendasi Tempra juga buat pertolongan pertama kalau Abi demam. Biasanya sih pakenya memang Tempra Drop, tapi karena Abi udah mau 2 tahun, harusnya udah bisa ganti Tempra Syrup.

Abi sih biasanya 2-3 kali minum Tempra demamnya udah reda. Tapi, Tempra ini bisa dipakai setiap 4 jam kok Buibuuu kalo belum reda demamnya, maksimal 5 kali pakai dalam sehari yaah.. Nah, tapi kalau demamnya udah lebih dari 2 hari, sebaiknya langsung konsultasi ke dsa deh buat dapat penanganan lebih lanjut. Info lengkapnya bisa di klik Tempa Syrup

Aku sih, nggak pernah lupa masukin Tempra ke tas Abi. Soalnya, kadang kondisi-kondisi nggak terduga suka terjadi. Misalnya, perginya seger dan sehat, ehh pas pergi mendadak panas. Taunya dia lagi mau tumbuh gigi. Nah, Tempra membantu meredakan panas anak Buibu dengan aman. Makanya, selalu siap Tempra di tas yaahhh…

Buibuuu, jangan  parno-parno lagi yaa.. Karena gimana pun dunia anak-anak itu ya dunia bermain. Jadi, biarkan dia bermain sebebas-bebasnya apalagi di  usia yang sedang senang-senangnya eksplor. Nah, sambil kita sebagai orang tua mengusahakan keamanannya baik dari aman tempat bermainnya sampai aman kesehatannya.

Karena semua yang kita usahain nggak ada artinya kalau anak sakit kan, Buibu?

Semoga bermanfaat.. Ditunggu sharing-nya dan jangan lupa tinggalin komen yaaah 😘

XOXO,

Icha

DISCLAIMER : Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho. Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

Gadget & TV for Kids, Good or Bad?

Buibuuu… 

Belakangan lagi nggak begitu aktif nge-blog karena Abi lagi aktif-aktifnya banget. Alesan lain sih sebenernya karena lagi nggak bisa terlalu attach sama gadget. Jadi bulan Maret lalu, aku balik ke Jakarta, ada suatu hal yang ganggu pikiran aku. Aku sering liat IG anak-anak temenku atau IG anak artis kok mereka yang usianya nggak jauh sama Abi udah mulai keluar beberapa kosakata. Kalau Abi, cerewet sih, tapi dengan bahasa bayi yang sama sekali nggak jelas.

Aku berusaha berpikiran positif bahwa setiap anak itu perkembangannya beda-beda. Abi cepet tumbuh gigi, cepet jalannya, tapi mungkin ngomongnya yang agak lama. Tapi, ternyata makin bikin aku kepikiran dan akhirnya mutusin buat konsul ke Dokter Tiwi di RSIA Bunda. Soalnya, yang aku tau Dokter Tiwi ini concern banget soal tumbuh kembang anak. 

Begitu ketemu Abi, Dokter Tiwi bilang nggak ada yang aneh sama Abi, dia normal dan mengerti apa yang kita obrolin. Tapi, saat konsul itu umurnya 19bulan dan masih dalam kewajaran dia belum bisa ngomong. Nah, nanti jelang 2 tahun, dia harus sudah mulai banyak kosakata yang keluar dari mulutnya.

Nah, satu hal yang paling dilarang keras Dokter Tiwi adalah nonton TV ataupun nonton video di media apapun. No excuse, waktu yang dibatasin ataupun tontonan yang khusus buat batita, pokoknya tidak menonton sama sekali. Beliau bilang, menonton akan membuat interaksi anak dengan lingkungan sekitar berkurang. Anak di golden age-nya sedang mudah sekali menyerap semua hal di sekitarnya. Anak harus banyak distimulasi dan diberikan permainan, diajak membaca buku dan bercerita, serta kegiatan outdoor.

Entah kenapa aku sangat setuju dan menilai apa yang dibilang Dokter Tiwi sangat masuk akal.


 Aku memilih memberhentikan semua akses tayangan yang sebelumnya sempat aku berikan ke Abi. Tapi, bisa diliat dari 3 foto diatas, Abi udah mulai “fanatic” buat nonton. Apalagi, tontonan ini akhirnya menjadi semacam “candu” dan mampu membuat agak tenang.

Awalnya, aku berpikir akan susah karena Abi udah sangat tertarik sama tontonan. Pernah lho, suatu malam dia mengigau turun dari kasur, menyerahkan remote TV dan meminta aku menyalakan. Serem yaaa! 

Cuma aku udah bertekad banget untuk berhentiin semuanya. Ternyata, memutus suatu kebiasaan anak yang masih sangat kecil tidak terlalu sulit kok. Kita tinggal mengalihkan perhatiannya aja ketika dia mulai minta diputerin tontonan. Nah, klkalau mau memulai ini, dibutuhkan dukungan semua pihak ya Buibu, termasuk seisi rumah harus rela mematikan televisi kalau ada Abi.

Percaya nggak percaya, cara ini ternyata efektif buat Abi. Dua minggu no TV no gadget, banyak kosakata yang muncul. Misalnya udh bisa bilang “bebem” (artinya bebek), “gajah”, “num” (artinya minum), “aju” (artinya baju), dll. Bahkan, kalau dibawa ke keramaian dia bisa secara mengejutkan nunjuk sesuatu dan nyebut namanya. Kaya waktu ke Inacraft, ada patung gajah dia langsung teriak “gajaahhh…” 

Sekarang jelang 22 bulan umurnya, Abi udah makin jago ngomongnya kaya bilang “yaaa… Atohhh…” (Artinya “yaa jatoh”. Lucunya, ocehan dia sudah makin bisa dimengerti dan kadang udah bisa niru apa yang kita ucapin.

Well, itu semua sih kembali ke pilihan masing-masing. Mungkin ada yang tetap ngasih tontonan buat anak-anaknya tapi anak-anaknya tetep oke-oke aja perkembangan bicaranya, ya Alhamdulillah. Cuma buat aku, ternyata cara ini yang memang efektif banget buat men-trigger Abi cepet ngomong.

Aku mulai mengurangi penggunaan gadget untuk aku sendiri, lalu menemani Abi bermain, mulai dari bermain mobil-mobilan, kereta-keretaan, membaca buku cerita, dan mengajak mengobrol layaknya teman. 

Main mobil di luar rumah, sambil menyapa fans-fans, ha ha ha

Ditambah lagi, aku sering bawa Abi untuk bermain di playland, arena permainan outdoor, tempat wisata, dan bertemu dengan teman-teman seumurnya. Setiap habis pergi, pulang ke rumah Abi jadi tambah ceriwis. Sepulang bermain, aku akan tanya-tanya dia untuk mengingat kembali dia dari mana, melihat apa saja, pergi dengan siapa, dan kegiatan apa yang dilakukan di sana.Bahkan, kadang dia bisa menyebut beberapa nama teman bermainnya. Super gemas! 

Oiya, buat Buibu yang mau coba konsul sama dokter Tiwi, bisa bikin appointment ke contact centre-nya RSIA Bunda yahh 🙂

Semuanya dapet kiss dari Abi nih hihi…muaaaahhhh

XOXO,

Icha

STOP Event yang Menyakiti Para Ibu!

Hai Buibu.. 

Beberapa hari ini, dunia socmed lagi cukup dihebohkan dengan sebuah event bertajuk #makanmayit yang dibuat oleh seorang seniman bernama Natasha Tontey (@roodkapje). 

Dia menyebut menggunakan ASI sebagai bahan pembuatan keju yang menjadi suguhan para tamu. Terus terang cukup shock mendengarnya. Kalau memang itu benar, kok tega ya? Diluar sana banyak sekali bayi-bayi yang begitu membutuhkan ASI untuk menyambung hidup, ini dengan gampangnya dia menggunakannya untuk hal yang cukup ‘nyeleneh’ kaya gitu. Tahukah dia mengumpulkan ASI, jatuh bangun, nangis, belum lagi kalau kena mastitis, ASI seret, kejar-kejaran stok, itu sangat-sangatlah berat dan menyakitkan? Mungkin dia nggak tau rasanya karena dia belum ngerasain ya!

 Kalau itu tidak benar, ASI hanya sebagai komoditi untuk menjual event yang katanya ‘nyeni’, buat saya ini sama sekali tidak lucu. Dia sempat menyebut mendapat ASI dari sebuah asosiasi menyusui Jogja, dimana asosiasi tersebut sangat dihormati para pejuang ASI. Berpikir panjang kah dia, bahwa dia akan membuat nama baik asosiasi tersebut jelek, orang akan berpikir, masa asosiasi menyusui men-support hal-hal seperti itu? Untungnya asosiasi tersebut bertindak cepat dan meminta dia melakukan klarifikasi. Dia pun mengklarifikasi dan menyatakan bahwa ia mendapatkan ASI dari temannya. Jadi, menggunakan ASI itu benar? Sangat menyakiti ibu-ibu pejuang ASI. Terlebih, saya ini adalah pendonor ASI, di mana saya berjuang keras untuk bisa membuat anak-anak susu saya tumbuh sehat dengan ASI yang saya berikan. Makin sedih 😦 Muncul pertanyaan, si pemberi ASI ini tahu kah bahwa ASI nya digunakan untuk hal-hal semacam ini. Kalau tidak tau, kok kasian banget ya, jerih payahnya jadi seolah nggak ada artinya. Kalau dia tahu, kenapa dia mau? 

Kemirisan nggak cuma sampai disitu, penyajian-penyajian hidangan menampilkan boneka bayi yg dipotong-potong dan digunakan sebagai wadah, dessert yang katanya adalah pudding bentuknya menyerupai bayi sedang menungging, makanan yg bentuknya seperti organ otak, dan minuman yang disebut anggur darah suci, keren kah hal seperti itu? Sekalipun hanya boneka bayi-bayian dan semua yang dibentuk menyerupai bayi/otak bagi saya itu sangat menakutkan. 

Pernahkah terpikir oleh dia, ada ibu-ibu yang sedang hamil, sedang menanti diberi kepercayaan seorang bayi, sedang menyusui bayinya, baru kehilangan bayinya, akan sangat tersakiti dengan event yang dia buat? 

Ini mungkin yang dia harapkan, ramai dibicarakan, eventnya menjadi booming, karya seninya terangkat. Tapi, apakah hal yang dia sebut sebagai seni harus sebegininya? Saya sempat meminta pendapat sahabat saya yang merupakan lulusan sebuah kampus seni yang cukup terkenal, dia saja tidak sampai hati untuk melihat foto-fotonya. 

Katakan lah saya memang nggak punya dasar apa-apa soal seni. Tapi, buat saya alasan dia ingin menggambarkan konsep kanibal di event-nya ini tidak masuk dalam logika saya.

Saya pun tidak sampai hati membagi foto-fotonya. Melihat beberapa fotonya saja membuat saya sangat marah dan sedih.Event ini cukup menyakiti saya, terutama sebagai ibu yang sedang menyusui. Jadi curhat disini deh 😦
XOXO,

Icha

Jadi Ibu Rumah Tangga, Nggak Masalah! :)

Hai All….

Bulan ini sangat nggak produktif nulis nih karena lumayan sibuk ngurus Abi. He he he…

Finally, setelah pemikiran yang puanjaaanggg…. Diskusi sama suami dengan pertimbangan ini itu, aku berhasil membuat sebuah keputusan besar, RESIGN dari kantor. Ini bukan hal yang mudah buat aku, soalnya dari awal bahkan sebelum lulus kuliah, aku udah terbiasa kerja. Keputusan ini aku buat karena berbagai pertimbangan. Pertama, kondisi kantor  dengan lingkungan yang lebih sering justru bikin aku stress, pekerjaan yang menumpuk nggak kelar-kelar bahkan sampai akhir pekan, waktu buat Abi yang semakin sedikit karena di rumah pun tetap harus kerja, dan ini poin yang paling utama nih, nggak terlalu percaya ngasih ke ncus-nya Abi untuk megang Abi.

Abi kan udah semakin gede, dia udah semakin ngerti, diajarin sekali bisa cepat nangkep, bahaya banget kalau membiarkan dia di tangan orang lain yang aku nggak yakin bisa bikin dia makin berkembang. Sebenernya sih lebih kepada setiap orang tua kan punya pola pengasuhan sendiri buat anak-anaknya, aku maunya si ncus mengikuti apa yang aku sudah atur, tapi kenyataannya dia sering  membantah dan nggak mau dengerin aku. Hmmmm, mungkin dia ngerasa aku baru anak kemarin sore, sedangkan dia udah sangat berpengalaman.

Misalnya gini, aku concern banget terhadap sebuah “kebiasaan”. Aku mau Abi tau bahwa makan itu harus duduk di kursinya. Kalau neneknya Abi di rumah sih, sesekali didudukin, tapi kalau nggak Abi makan sambil digendong-gendong. Efeknya adalah saat aku dirumah dan mendudukan Abi di kursi makannya, Abi seringkali nggak mau makan. Begitu digendong baru mau makan. Saat aku bilang ke dia kenapa nggak didudukan, dia selalu bilang biar cepat dan biar nggak berantakan. Heiiii, aku lebih pilih berantakan sih, supaya Abi belajar proses makan seperti apa dan bagaimana.

Hal lainnya, Abi jarang banget dibiarkan bermain di karpet  kamar atau di lantai. Dia lebih senang menggendong terus-menerus.  Padahal, menurut aku usia jelang setaun kemarin itu adalah waktunya anak mengeksplor apa yang ada di sekitarnya. Aku senang melihat Abi merangkak kesana kemari, lalu memegang segala macem. Apa sih yang ditakutin? Takut kotor? Bisa dibersihkan. Takut jatuh? Bisa diawasi. Takut pegang segala macam? Bisa diberitahu lalu dialihkan yang lain. Apalagi yang ditakutkan?

Banyak hal-hal lain yang aku nggak sepaham dan ujung-ujungnya bikin aku gondok sendiri. Di “golden age” Abi ini, aku ingin dia menjadi anak yang tumbuh dengan baik, mampu mengeksplor segala hal, tahu segala hal, dan menjadi lebih baik segala-galanya. Makanya akhir Juli lalu  aku putuskan, aku sendiri yang akan melakukan yang terbaik untuk Abi. Pertengahan Agustus kemarin, aku pulangkan ncus-nya Abi ke yayasannya. 

Ternyata, menjadi ibu rumah tangga sangat menyenangkan. Kalau sebelumnya, banyak hal yang aku harus lewatkan karena sebagian besar waktuku habis di kantor dan jalanan yang macet, kini waktuku habis untuk bersama Abi. Alhamdulillah, nggak ada satu momen pun yang terlewatkan. Melihatnya bisa berjalan, melihatnya kesana-kemari, melihatnya sudah mulai mengerti yang kita lakukan, bahkan melihatnya susah makan sekalipun menjadi momen-momen yang begitu berharga.

Memang sih, aku nggak bisa bilang jadi ibu rumah tangga itu gancil. He he he… Kaya misalnya, aku nggak biasa ke dapur, lalu harus nyiapin makanan buat Abi. Atau, Abi yang benar-benar nggak bisa ditinggal karena nggak bisa diem, kalau nggak ada orang di rumah, aku nggak bisa melakukan hal lain seharian. Tapi, itu bukan sebuah kendala yang berarti lah kalau bisa 24 jam bareng Abi. Itu lah bagusnya, aku jadi belajar untuk semakin menjadi ibu yang baik untuk Abi, kan?

Mungkin kalau berpikir pundi-pundi jadi berkurang,  ya memang iya. Tapi ternyata, Allah sudah menyiapkan rezeki yang lain. Sekarang ini aku nggak benar-benar nggak kerja. Kalau Abi lagi tidur aku bisa mengerjakan beberapa pekerjaan freelance-ku atau menulis blog.

Buat mommy-mommy yang mau memutuskan ingin berhenti bekerja, nggak perlu merasa khawatir. Hidup kita memang akan jauh berubah, tapi kebahagiaannya sama sekali nggak ternilai 🙂
Buat mommy-mommy yang masih tetap bekerja pun, nggak masalah. Kita yang paling tau yang terbaik buat diri kita, anak kita, dan keluarga kita. Jadi, just do it!

Bahagianya Ibu dapat melihat perkembanganmu dari hari ke hari. I Love You, Abidzar 😘

XOXO,

Icha

READING is FUN :)

Belajar membaca sedari dini?  Pasti ada yang comment “ahh emang perlu?” atau “ahh emang udah bisa?” atau “”jangan maksain dong kan kasian masih kecil!”

Eiiittss, tunggu dulu.. Mungkin mommy-mommy harus mampir ke tempat yang satu ini. Namanya, Reading is Fun. Tempat apa sih itu? Sesuai dengan namanya, di tempat ini anak-anak kita akan diajarkan untuk menyukai kegiatan membaca dan belajar membaca dengan cara yang sangat fun.

Weekend kemarin, weekend yang benar-benar produktif nih karena Abidzar  mendapat kesempatan untuk mengikuti trial class yang tentu saja untuk anak yang seusianya. Sekali lagi mom, TANPA PAKSAAN 😀

Begitu masuk ke tempat ini, kita akan melihat banyak sekali buku untuk anak-anak. Dekorasinya juga khas anak-anak dengan banyak mainan. Menarik  dan nyaman sekali untuk anak-anak.

Sejujurnya, selama ini aku jarang sekali mengenalkan buku pada Abi karena pada dasarnya aku sendiri kurang suka membaca. Hmmmm, salah nih aku. Harusnya, budaya membaca buku itu dimulai sedari dini. Sebelum trial class dimulai, aku ajak Abi membaca buku dulu. Ternyata, Abi cukup tertarik dengan buku loh.

Nah, mulai deh trial class-nya. Dalam class trial tersebut Abi hanya berdua dengan bayi yang berusia 15 bulan. Karena masih trial dan tahapan awal banget, anak-anak boleh ditemani. Orang tua bisa sekaligus melihat seperti apa kondisi di dalam kelas dan metode pengajarannya.

Semua materi disampaikan dalam bahasa Inggris yang menurut aku memang sangat penting di era globalisasi sekarang ini *tsaaahh

Kelas dibuka dengan perkenalan dan nyanyi-nyanyi lagu anak-anak berbahasa Inggris. Anak-anak juga sambil memegang alat musik seperti gendang dan bel. Lagu-lagunya pun nggak asing sih karena dirumah aku juga sering mengajarkan lagu anak-anak berbahasa Inggris kaya “Wheels on The Bus” atau “If You’re Happy”. Jadi, begitu Abi mendengar lagu tersebut dinyanyikan, Abi senyum-senyum, hi hi hi..

Liat videonya disini yuk, biar bisa liat suasana di kelasnya 😀

Sesi selanjutnya, anak-anak mulai dikenalkan dengan tulisan namanya, tulisan nama hari, tulisan tanggal, tulisan nama bulan, tulisan tahun, dan tulisan keadaan cuaca. Kalau aku bilang sih ini menstimulasi anak untuk mendengar, melihat lalu pada akhirnya berbicara. Diusia Abi yang menginjak 10 bulan ini, Abi sudah mulai merespon apa yang kita bicarakan, makanya stimulasi  untuk belajar membaca seperti ini sangat penting. Dia juga sudah mulai meniru apa yang dilakukan orang dewasa. Misalnya, kakeknya sering sekali minum di depan dia, lalu bersuara “ahhh…”, Abi pun mulai menirunya. Setelah minum, Abi sering bersuara “ahhh..”, lucunyaa… Makanya, mengajarkan hal-hal untuk mencintai budaya membaca seperti yang dilakukan di Reading is Fun sangat perlu.

Sesi selanjutnya, anak-anak diajarkan satu demi satu kata dengan sebuah card bertuliskan kata tersebut. Misalnya, kata “CLAP”. Ada 3 buah card yang ditunjukan pada anak-anak. Card pertama adalah card yang hanya bertuliskan “CLAP”. Card kedua adalah card yang disampingnya bisa ditarik lalu muncul sebuah gambar orang yang sedang tepuk tangan. Card ketiga adalah card yang begitu dibuka ada beberapa orang yang sedang bertepuk tangan. Lalu dicontohkan “CLAP” itu seperti apa. Beberapa kata lain seperti “ARMS”, “ARMS UP”lawannya “ARMS DOWN”. Selain card itu dibaca, anak-anak juga harus mencontohkan gerakannya.

Lalu diajarkan juga mengenal berbagai warna yang tentunya diberikan contoh warna lalu disebutkan warna apa dan tulisannya. Pengajar yang disapa “Miss” juga menyampaikan materi dan mengajak bernyanyi sambil bersemangat.

Simak lagi videonya yuk..

Ada 4 jenis kelas yang ditawarkan di Reading is Fun. Kelas-kelas ini dibagi berdasarkan usia anak dan ditujukan untuk anak usia 6 bulan hingga 9 tahun.

  • Your Baby Can Read – Playgroup (6-18 bulan)
  • Your Baby Can Read – Nursery (18 bulan-3 tahun)
  • Your Child Can Read (3-5 tahun)
  • Reading Rocket Book Club (4-6 tahun dan 7-9 tahun)

Setelah mengikuti kelas ini, bahkan katanya ada anak 1 tahun sudah bisa baca loh. Wahhh, super keren!

Oiya, nggak harus ikutan kelas kok, kalau hanya sekadar ingin mengajak anak-anak membaca boleh juga karena memang tersedia koleksi buku anak-anak yang cukup banyak.

Namanya anak-anak, pasti ada kalanya mereka boring dan ogah buat nyimak materi atau nggak mau belajar. Itu hal yang lumrah kok Mom. Tugas kita adalah memberi yang terbaik untuk anak tercinta 😀

Kalau mau tau info lengkap tentang Reading is Fun, bisa langsung dateng ke :

Jl. Kerinci III No. 9, Kebayoran, Jaksel

Ph. 021-7221584

Atau bisa cek instagram mereka di @babycanlearn atau @readingisfun_jakarta

Semoga bermanfaat Mommy! 🙂

 

XOXO,

Icha